SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Sunday, February 22, 2009

KM

http://nazri-suaramualaf.blogspot.com ' Lensa SAM '
Mari kita tanya ...
Kulintangan ini mesti di pukul
' Gulupu ' milik kita ... Emas milik siapa ...
Sebuah kenyataan ...
Di pinggir jalan
Nasib di bumi merdeka
Menanti sebuah janji
Seringgit tidak mungkin menjadi sejuta
Warga Kota Marudu

14 comments:

ILLIE said...

uisehhh!! lawanya signboard

NONG said...

Ai..punya panjang itu deretan kulingtangan. macam mana mau pukul itu Nazri.Inda sampai tangan itu. Kalau ada remote control itu bikin pukul inda apa juga..hahahaa.
Posting yang baik..Saya baru berkira2 ambil gambar tamu KM ini hari untuk posting sini nga macam saya nolungungan juga sebab uda juga ko ambil gambar dan posting di sini...
Lihatlah semua,biar susah macam mana pun rakyat tetap bergantung dengan diri mereka sendiri. Keluar air mata saya tengok bermacam jualan masyarakat kita. Ibu saya pernah menjual sayur tanam sendiri ba di tamu ini dulu. kalaulah
majlis ramah mesra dibuat pada masa ini tanpa terlalu formal alangkah bahagianya perasaan mereka2 ini..namun apakan daya.
Teruskan Nazri..posting banyak lagi.

TAIPINGMALI said...

Modal insan penting untuk membebaskan diri dari belenggu kemiskinan.

Sabah bumi anda. kenapa bumiputra masih jauh ketinggalan.

kaum pendatang lebih maju dan berjaya, semuanya kerana pendidikan.

Kaum Cina bukan saja datang ke Sabah membawa diri dan sahaja. Mereka membawa roh mereka sekali.

Roh mereka ialah pendidikan cina dari peringkat rendah hingga menengah. Budaya juga mereka bawa bersama ke Sabah.

kita hanya menjadi penonton saja.

-m.i.r.a.c.l.e- said...

Usaha sendiri itu jauh lebih baik dari menanti sebuah janji dari pemerintah atau juga simpati dari sesiapa. Sesungguhnya saya sangat mengkagumi peniaga2 tepi jalan yang tidak malu memajukan diri, menceri rezeki walau seringgit sehari... apatah lagi kalau seorang penjual itu adalah seorang anak muda belia remaja... Saya juga pernah berniaga di tamu hari minggu di pekan KM, dan sekiranya berpeluang saya ingin sekali meninggalkan kerja glamour kini dan menjadi peniaga walau secara kecil-kecilan!
-I was inspired by a farmer in Indonesia-

TOMPINAI said...

entri yang indah tetapi memberi makna yang pelbagai. Kegigihan orang-orang kita mencari seringgit dua amat mengagumkan walau pun terpaksa berpanas. Tempat berjual pun tidak menentu. Ini menunjukkan orang kita masih mampu untuk berusaha.Apa yang diingini hanyalah prasarana tamu yang sepatutnya. Kepada yang berkenaan,tinjau2lah dan fikir2lah yang patut untuk memudahkan para penjual ini. Mereka pun bayar 'tikit, juga

SANGURU said...

Tahniah! lensa yang jelas dari sudut yang tepat. (t/kasih kr proaktif terhadap "special request" sangtekong). TERUSKAN!

M4x said...

waaah

Little Mike said...

Dedahkan lebih banyak lagi hakikat. Sangat banyak lagi 'kebenaran' wajah Kota Marudu yang masih tersembunyi. Teruskan lensa SAM...

Umar al-Longobi said...

bagi sy, harga untuk 2 signboard besar itu sudah boleh membina beberapa prasarana utk peniaga2 tepi jalan. sekurang2nya payung/khemah dll. yg berkenaan x perlu diajar sebab `sikul dia sudah tinggi`. yg perlu diajar adalah rakyat, bgm mgunakan kuasa undi. fikir2kan...

ming2elly said...

saya juga ada turun tamu k.m kelmarin. dan memang saya nampak apa yang dalam gambar tu. dan sesungguhnya apa yang ada dalam gambar tu masih belum complete, banyak lagi kita perlu dedahkan. saya juga terkejut dengan seorang inan, yang tiba2 menghampiri saya dan bini sedang brekfast di salah sebuah kedai makna, dengan menadahkan tangannya untuk meminta wang. bini saya berikan rm1 dan inan tu mengucapkan terima kasih dan pergi lagi ke meja sebelah untuk tujuan yang sama... kesian juga tengok inan tu, tapi kenapa boleh jadi begitu? sehingga orang bumiputra meminta sedekah? mana wakil rakyat yang selalu berkata ingin menghapuskan kemiskinan tegar...???

ison said...

kupasannya ada di atas. YB2 yang 'tersayang'. ;)

Thanks gambar yg kau ambil 'aman'. Sya pinjam, kasi basar lagi sikit supaya 'otutunan banar' tu muka. hehe...

RumbiaMasolog said...

Teruskan paparan yg seperti ini..biar dunia tau Kota Marudu mcm mana. Biar malaysia tahu bagaimana kawasan Menteri kita yg sgt dibanga2kn oleh sesetengah org. Biarlah mereka tahu hakikat sebenar...

Pujian sebab kita mau berusaha utk memajukan diri kita sendiri. teruskan usaha gigih ini... Kalau org2 seperti ini sanggup berpanas untuk mendapatkan seringgit-duaringgit... Bagaimana dgn individu yg org2 ini angkat sebagai pembela mereka dan kini mendapat gaji beribu ringgit sebulan, sanggup kah berpanas untuk bersalaman dgn mereka bertanya kabar dan bertukar cerita?...

Nazri Aldusuni said...

kulintangan tsbt boleh d pukul oleh tangan2 ramai nong.lagi ramai yg pukul lagi kuat.. biara suara dia malaysia tahu kata rumbiamasolog..mangai nopo aman Dr kasi agayo..pd warga SAM bagi ulasan sja bila lagi gambala nabalu kasi keluar ...

singamaraja said...

Singamaraja mengunjungi anda