SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Monday, February 16, 2009

SEDIKIT RENUNGAN

"Bila menitisnya air mata penyesalan seorang ibu"
Suatu hari seorang sahabat saya berkunjung ke rumah orang2 tua bersama teman2nya. Kesempatan ini mereka lakukan untuk berkongsi bahawa hidup ini akan lebih membahagiakan jika kita boleh berkongsi suka duka dan kesepian orang2 tua dalam kehidupan mereka. Cerita sahabatku..ketika dia sedang berbicara dengan beberapa orang tua di tempat itu, matanya tertumpu pada seorang ibu tua yang duduk menyendiri sambil menatap kedepan dengan pandangan kosong.
Lalu sahabat cuba mendekati dan mengajaknya berbicara. Perlahan namun akhirnya c ibu mau berbicara dengannya sampai c ibu menceritakan kisah hidupnya. Ceritanya dimulai dengan desahan nafas panjang. "Sejak muda, saya dan suami di samping menjaga anak2 dengan penuh kasih sayang, kami bekerja bersungguh2 untuk mengumpul sebanyak mana harta demi anak2 yang kami sangat2 cintai demi masa depan mereka. Syukur kepada Tuhan atas kehidupan kami yang baik. Demikian juga anak2, mereka berhasil bersekolah sampai ke luar negara malah memperolehi kerjaya dan keluarga masing2.
Tibanya masanya saya pencen kerana sudah tua, tiba2 suami tercinta yang selalu menemani, berkongsi suka duka dan sentiasa bersama2 saya sejak saya memulakan hidup ini meninggal dunia kerana sakit yang mendadak. Lalu sejak pemergian suami tinggallah saya seorang diri di rumah besar kami bersama pembantu rumah.Syukur juga saya memiliki pencen hasil dari pekerjaan saya yang lalu. Tidaklah saya menyusahkan anak2 untuk meminta itu ini bagi memenuhi keperluan saya.
Hidup saya betul2 sunyi dan sepi. Anak2 jauh sekali mau menemani saya lebih2 lagi mereka sudah punya kehidupan sendiri. Jangankan sebulan sekali mahu menjenguk saya, khabar melalui telefon pun tidak pernah dititipkan. Tiba2 anak sulung saya datang menyeru supaya saya menjual rumah besar itu dengan alasan mahu mengajak saya tinggal bersamanya.Lagipun saya sudah tua untuk tinggal sendiri katanya.Dengan hati yang berbunga saya menyetujuinya. Walaupun saya sayangkan rumah besar itu kerana disitulah terlakarnya segala kenangan bersama arwah suami, tapi kecintaan terhadap anak2 yang lebih besar dan lebih bermakna. Apa guna rumah besar itu tanpa orang2 yang saya kasihi di dalamnya. Justeru, saya mengikut anak sulung saya.
Tapi apa yang saya dapat? Setiap hari mereka sibuk sendiri.Kalau mereka di rumah pun tidak pernah mau menyapa saya.Semua keperluan saya diurus oleh pembantu rumah.Mujur saja dari dulu hidup saya ni memang teratur dan jarang sekali sakit2.
Lalu saya tinggal di rumah anak saya yang lain dengan harapan akan mendapat sukacita dengan mereka ini pula. Tapi rupanya tidak dan yang paling menyakitkan mereka melayan saya seperti pembantu rumah. Bukankah pembantu rumah juga seorang manusia? Demikian juga saya, ibu mereka sendiri.Di manakah hati nurani mereka? Sesungguhnya saya tidak pernah mengunjurkan ajaran sedemikian.
Akhirnya saya tinggal dengan anak bongsu tetapi terus mengalami nasib yang sama malah mereka ini telah menghantar saya ke pusat penjagaan orang2 tua dengan alasan supaya saya ada teman berkumpul dan berkongsi cerita. Malah mereka telah berjanji akan selalu mengunjungi saya. Saya hanya akur untuk mengelakkan perbalahan. Begini sekali anak2 permainkan takdir hidup ibu mereka.
Kadang2 saya menyesali diri mengapa saya punya anak2 yang demikian buruk. Walaupun saya di sini tidak pernah sunyi dari teman2 dan kunjungan sahabat2 yang mengasihi saya, tapi saya tetap merindukan anak2 saya.Kerinduan ini tidak akan pernah berakhir untuk mereka. Penantian juga tidak pernah berakhir kerana mereka adalah anak2 yang saya lahirkan dan besarkan sehingga berjaya demikian rupa, meskipun mereka sudah melupakan saya ibu mereka"...demikain cerita c ibu berakhir.
Sejak hari itu, sahabat saya selalu mengunjungi ibu tua itu. Keceriaan c ibu itu jelas terpancar bila sahabat itu mengajak sekali anak2nya berkunjung. Lalu, sampai hatikah kita membiarkan para orang tua kita kesepian dan menyesali hidupnya kerana kesibukan kita? Bukankah suatu hari nanti kita pun akan melalui usia tua dan keseian? Itu pun kalau berkesempatan menikmati hidup hari tua. Ingatlah bahawa tanpa ibu dan bapa, kita tidak mungkin ada di dunia ni dan menjadi seperti ini.
Jika anda masih mempunyai orang tua, bersyukurlah. Sayangi mereka dengan segenap kasih kerana banyak anak yatim piatu yang merindukan kasih sayang orang tua mereka. Jika anda sempat membaca posting ini bererti masih ada orang yang peduli kepada anda untuk mengingatkan jasa kedua orang tua kita. Sama2 kita renungkan sebalik kisah ini..Bila air mata seorang ibu gugur, hanya 2 perkara yang mencetuskannya. Sama ada tangisan SAKIT HATI atau tangisan GEMBIRA.
NOTA : Aku sayangkan ibu bapaku. Aku percaya kita semua pun begitu.

6 comments:

Umar al-Longobi said...

ya, sy setuju. memang betul. semoga kita menjadi anak yg berbakti kpd org tua sehingga ke akhir hayat.

Nota: mcm ada persamaan dgn cerita sebuah filem hindustan, hehe!

Tanak Gouton said...

Posting yang baik untuk renungan bersama.
Mudah-mudahan mereka yang terleka akan bangkit dari kelekaan dan menebus segala kesilapan selagi punya kesempatan.

ison said...

Bersyukurlah kalau kamu punya ibu sehingga ke hari tuanya. Ada orang yang tidak cukup merasakan kasih sayang seorang ibu kerana ketiadaan ibu ketika masih kecil. Lebih malang lagi, ada orang yang langsung tidak mengenali siapa ibu mereka.

Nota: Begitu susah payahnya ibubapa kita membesarkan kita. Kenapa membiarkan mereka menghabiskan sisa hidup di rumah orang2 tua?

SANGURU said...

HUKUM ALAM/TUHAN MUDAH: Buatlah jahat, lambat laun kena juga. Orang sabah bilang "ketulahan"...siapa "menja'aat" ibubapa , anak-anak akan "menja'aat" kita balik.
(Hmm, rasanya, saya belum cukup baik dengan orang tua....)

DWiPO said...

ya, kita semua sayang orang tua kita, saya percaya.

ll-.cleo.-ll said...

wah tersentuh dengan cerita ni. kesian...mudah-mudahan belum terlambat.