SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Thursday, March 26, 2009

Muhasabah Di Suatu Senja...

Di suatu senja... diwaktu sang mentari mula mengerdip matanya. Menyelak celahan-celahan awan biru keputihan di ufuk Barat. Tika angin bertiup lembut sepoi-sepoi bahasa. Melenggokkan daun-daunan nyiur. Cengkerik mula berpesta disaluti dengan deruan air sungai yang jernih mendinginkan. Burung-burung mula balik dari pencarian. Aku sedang duduk di beranda gadis Kimaragang. Aku merenung jauh. Melepaskan pandangan dan menghembuskan nafasku perlahan-lahan. Sambil mengukirkan senyum manisku, benakku berbicara... merenung asal dan tujuku. Di saat jari lembutku sedang meraba huruf-huruf tranformasi, aku sedar yang diriku semakin lama semakin dimamah usia. Ya... hampir tiga purnama. Ha ha ha... maafkan aku. Haknya, aku kelucuan sendirian apabila mengimbau sirah kelahiranku. Bagai hidup segan mati tak mahu... aku tidak muncul sendiri. Ceritaku bermula bilamana beberapa insan kerdil dari bumi ini yang inginkan islah pada anak bangsa, bersatu di alam maya. Sedari terbit sang suria hingga sang bulan menjelma mereka terus bekerja. Memerah otak anugerah Ilahi. Bersatu, bersabar dan saling bertoleransi. Aku amat terharu... mengintai dari celahan rasa kagumku melihat beberapa kerat anak bangsa terus berusaha. Aku tahu, mereka ikhlas... mereka bukan jenis orang yang kemaruk dengan pujian, sanjungan, jauh sekali kertas-kertas yang tercetak kepala sultan! Mereka terus meniti di atas jambatan perjuangan sementara ribuan yang lainnya sedang lena diulit intan. Yang berwajib pula dengan gahnya menggelarkan diri mereka wira, beraksi seperti orang buta di atas pentas kesengsaraan dan kejahilan golongan marhaen.
Aku pasrah... beberapa insan yang tidak menggelarkan diri mereka pejuang yang bertanggungjawab menjulang aku sebagai medan suara, hanya ingin menyampaikan rintihan rakyat kepada hamba Tuhan yang mengatakan dirinya berjiwa rakyat. Mereka juga ingin membangunkan setiap inci bumi bertuah ini dengan segala kudrat yang ada. Mereka sayangkan bangsa dan menjulang bicara Kimaragang dan Bajau tanpa menghumban bicara lain. Mereka anjakkan paradigma rakyat ini dan menyuntik motivasi sebagai bekal untuk ke seberang sana. Jika kehausan menggamit rasa, mereka hidangkan dengan secawan kopi yang penuh berhikmah. Dek kerana gusar pasal kesihatan yang kian tercalar... mereka tampilkan seorang tabib Kimaragang yang bukan saja berjaya memberikan rawatan, tetapi membedah dan membuang segala barah kemunduran yang bersarang di dalam jasad anak bangsa.
Aku juga seperti manusia. Punya rasa. Ada risau dan cinta. Lantaran rindu yang tidak keruan, lambaian perantau mengirimkan berita. Bukan sekadar diri dikhabar, tapi permata-permata bangsa dari nun jauh di sana. Permata-permata cantik itu dicoret, dilapah dan dilensa... agar kilauannya bisa menerangai segenap pelusuk bumi Marudu tercinta. Termasuk ikan-ikan di sebalik kekabutan dan kekalutan. Justeru, aku ingin bertanya... untuk apa semua ini? Untuk apa? Tidak lain semata-mata untuk menuntaskan perubahan, kemajuan dan kejayaan yang hakiki. Syukur... walau baru hampir tiga purnama nadiku berdenyut, ratusan mutiara telahku hamburkan. Daripada 2,559 tetamuku, pelbagai haruman puji-pujian ditiupkan. Aku tahu, ada yang tulus, ada yang kasihan dan ada yang ingin mencantasku. Terima kasih aku ucapkan kepada semua...
Sinar mentari yang terpancar dari celah-celah awan tadi telah menghilangkan dirinya. Suasana semakin sepi dan sunyi. Gelap. Tiada apa lagi yang kelihatan... selain tiupan angin senja seakan-akan menyuruh aku pulang. Tiba-tiba.... "Sam, oh Sam..................! Masuklah, galap sudah ini." Oh... ibuku memanggil aku rupanya. Baru tersedar dari bisikan hatiku yang panjang. Lamunanku terhenti... pesan akhirku, teruskanlah perjuanganmu sehingga ke titis-titis darah yang akhir. Jangan gentar, jangan leka dan jangan lupa dari mana asalmu. Kepada pengunjung-pengunjungku, janganlah segan-silu menjengukku. Kutiplah sebanyak mungkin permata yang ada. Bawa balik dan gunakan untuk memperkasa diri, keluarga, masyarakat dan negara. Kepada yang berkenaan, usah pandang aku sebelah mata. Jika engkau benar-benar anak jantan, bertindaklah mengikut kemahuanku. Nescaya engkau tidak akan rugi. "Sam, oh Sam... Sam!, dooi masuklaaaaaaaaaaaaaah!". Oh, aku dipanggil lagi...

7 comments:

ison said...

Begitupun nukilan rasa bagai fantasia rasanya, namun segala bait kata hakikat juga adanya.

Tanpa perlu berguru kepada sang penilik nasib, rupa yang kelihatan sudah cukup mencerminkan makna di sebalik warna perjuangan.

Mungkin malam ini kita lena dibuai mimpi. Namun tika dinihari, bangkit jua mengapai harapan di balik kilau terbit mentari.

Itu pun jika masih ada kesempatan...

JMimie Mabin said...
This comment has been removed by the author.
JMimie Mabin said...

ai bo ison...nakalabus i paanganu dang malayu nu biano bo..hehe

umar,
satu naratif yang kreatif!
Bersama kita selami apa makna pragmatik dan semantik coretan yang estetik ini.

Teruskan perjuangan SAM:)

Umar al-Longobi said...

hehe... "sokurang-kurang sastera" kadi pinsan mogoron diri. ogumu mari paanganu ong yomogun noh kih. Siapa bilang duktur tidak berjiwa seni.

mimie, tq kerana pinjamkan sy `di beranda gadis kimaragang`. bunyi cukup sedap dan mempunyai nilai2 seni yg unik. sebagai kredit, sy letakkan link, promosi. hehe.. tahniah kpd anda berdua.

ps: kadang-kadang, kita seharusnya biarkan hati kita yg berbicara. kerana biasanya ia lebih kudus,tulus dan halus utk menampar para petualang.

pps: Sam yg dimaksudkan adalah, Suara Anak Marudu (SAM).

ison said...

'Sekurang-kurang sastera'. Hee... siongo no ka yo Mogoron duwo di Illie diri? (no translation).

ILLIE said...

itiowo retan tabpom nakasantak..aso tatarati dit "sokurang-kurangnya sastera" dagai dih mogoron kodori id solimondut..iti obo retan dang kabanaran nono.

HIDUP SAM!!

Umar al-Longobi said...

# not uncle SAM or MutuSAMi okay.