SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Friday, May 15, 2009

16 MEI: Selamat Hari Guru

Suluh Bangsa Mana jalan denai yang tidak dilalui Menyala pelita beratapkan rimba Menghantar nyala ke jendela desa Menyuluh rimbun pohon dan gelap waktu Menitip pesan bakti menjadi terang jejak seorang guru dan air mata untuk anak-anak kecil meresapi belantara Mana jeritan metro dan neon yang tidak didengari Di antara pancawarna dan pelangi masa Menggalas dian ilmu Menjadi tugu hikmah di antara ribut kota dan terang malam Menyapu debu sepatu Seorang guru dan air mata Untuk anak-anak merdeka Meresapi kotaraya Dalam lipatan masa Berjuta batu nisan Dan goresan darah kering Meraut sejarah dan hikayat Di keping waktu Budi dan sabarmu menjala bangsa Mencipta nama Belati di rusuk kiri Pedang di rusuk kanan Tetap jua kau hasilkan pemimpin Para panglima budaya Perkasa di medan ilmu Tinta guru Ada pada takhta raja Ada pada kerusi pemimpin negara Ada pada muafakat ulama Ada pada arif bijaksana Ada pada pejuang nusa bangsa Ada pada pena karyawan Ada juga pada tugu kemerdekaan Dan jika para budayawan Ilmuwan... yang budiman Semua yang gemilang Mengambil waktu menoleh sekejap Ada sejarah seorang guru tua Terbaring menahan lapar Sambil belajar menahan rasa terpinggir Hari ini anak-anak bangsa Dakap putera-puterimu yang bertatih Jangan lupa ajar mereka menatapi prasasti silam Di sana ada narasi luka derita sabar Kerana gurumu itu pelita yang setia Menyuluh jalan sebelum dewasa Jasa dan budi Gantinya bukan pada gulungan ijazahmu Atau wang ringgit Seorang guru tua katanya mahu meninggalkan pesan 'Jadilah bijaksana dan berhemah demi nadi nusa dan bangsa' Hari seorang guru Disambut tiba ke pangkuan pertiwi Kita lihat ada getir dan keringat luarbiasa Terbit dari luka jasad pendidik Menjadi akar kukuh hikayat negarabangsa Anak-anak nusa Buka telapak tanganmu dan bersyukurlah Sekalipun yang kautadah itu titisan darah perjuangan mereka Dan engkau pernah membuak amarah bertingkah kata di meja guru Marilah dengan lapang dada dan segugusan doa Mengiringi samboyan di medan ilmu Menginsafi bumi yang kita pijak kita lihat tamadun Itu jejak mereka Guru Itu panggilan keramat Bakti setia Berzaman tak mungkin hilang Menjadi sejarah yang tersimpan Dan kenangan ke akhir hayat Jalimik Sawatan 15Mei, Cheras, Kuala Lumpur

3 comments:

NONG said...

LMike..
begitu indah gaya bahasa dalam puisi itu.
Panggilan 'CIKGU' kepada seorang guru akan kekal sampai bila2.
SELAMAT HARI GURU UNTUK STAFF SAM IAITU CIKGU ANDROD SADIAN(SANGURU)
& CIKGU JESVI TAISING(TOMPINAI)

ison said...

Selamat Hari Guru...

Jurayina Mimie Mabin said...

Happy Teacher's day..