SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Thursday, May 21, 2009

Lensa Minda

' Lensa Minda '
Gambar ini saya terima dari seorang penghantar email setia yang mengelar dirinya sebagai Kartini. Tanpa diedit...Pilu dan hancur hati kita melihat tindakan mereka yang MENDERA seorang kanak-kanak yang tidak berdosa serta tidak tahu apa-apa. Pendera sebegini wajar dikutuk sekeras-kerasnya. Ayuh warga SAM, sudah sampai masanya kita buat kempen anti dera...
Semoga paparan gambar ini menyedar dan menginsafkan para pembaca
Wajah si Kecil yang belumpun sempat mengenal dunia. Terkutuklah engkau wahai si Pendera!

14 comments:

NONG said...

Punya kesian ini budak..
Orang mana ini Aldusuni?siapa yang dera ini? saya menangis o nampak ini gambar.
apa salah ini budak sampai didera demikian rupa? Kesalahan besar macam mana yang mampu dilakukan oleh tubuh kerdil ini sampai dihukum demikian rupa?
Masih hidup kaini budak ini Aldusuni?
Oruol ginawo ku..

SANGURU said...

Td d kedai kopi, sdr Naz, sms ada entry baru. Tak sangka begini sadis penderaan...usahlah beranak kalau tak mau terima itu anak!

SAM MENGUTUK SEBARANG BENTUK PENGANIAYAAN, PENDERAAN, PENIPUAN DLL.

SANGURU said...

Td d kedai kopi, sdr Naz, sms ada entry baru. Tak sangka begini sadis penderaan...usahlah beranak kalau tak mau terima itu anak!

SAM MENGUTUK SEBARANG BENTUK PENGANIAYAAN, PENDERAAN, PENIPUAN DLL.

NONG said...

(TANGAN YANG MENGGAPAI)

Merenungi tubuh yang tak bermaya
Dan mengusapi wajah penuh luka
Malang yang menimpanya kini menghantui kita
Apalah dosa hingga kau didera

Ketika kau memerlukan kasih serta belaian
Kau menjadi sasaran kezaliman

Jeritan suara
Titisan air mata
Tiada siapa yang endah

Tangan yang menggapai
Akhir layu terkulai
Seluruh harapannya berderai

Kemana hilangnya
Peri kemanusiaan
Belakan TUHAN untuk insan

Atas kesedaran
Mari kita pastikan
Kisah yang sedih
Tidak berulang...

(SAM mengecam segala bentuk penderaan apa lagi penderaan terhadap kanak2)

SANGURU said...

KASIHI IA
(Puisi Spontan)

Kasihi ia yang akan mengasihimu
hari ini ia hanya mengerti menangis,
dewasa nanti ia ikut menangis menanggung
derita sengsaramu.

Ia ditakdirkan untuk lahir
tapi bukan ditakdirkan untuk disakiti.
Mengasihi dan menyakiti
adalah pilihan
bukan suratan.

Api kemarahan tak akan padam
oleh api kebencian.
kasih sayang jualah
mematikan nyala kejahatan...

Little Mike (LM) said...

Some adult don't deserved to be a parent... This is evil act... TERRIBLE!!!

ison said...

Penderaan adalah satu jenayah...

ming2elly said...

anak kecil ini tidak berdosa, tetapi, tangan yang menjadikan anak kecil ini yang amat berdosa...

apa salah anak ini sehingga jadi sampai begini keadaannya?

anak harus dijaga, dikasihi & diajar dengan ilmu dunia sebaiknya, bukan dijadikan sebegini rupa...

APAKAH DOSA ANAK INI ???

seharusnya, ibubapa atau penjaga tidak harus mengabaikan anak2 mereka.

kalau dari pandangan saya lah tentang kes ini, orang yang melakukan kesalahan ini patut dihukum sewajarnya & tindakan yang keras harus dilakukan agar perkara ini tidak berulang lagi di mana2 pun!!!

saya juga amat kesian melihat kejadian anak kecil ini...

JMimie said...

adeeeh..kumogid tonsi ku mogintong diti gambar.

kesiaaaan...

Kejam betul manusia yg melakukan penderaan ini!

Hentikanlah jenayah ini!!

Mr. Aki Abad 21 said...

waktu kamu buat butul2 jaga adabnya 'tapuk2', waktu kamu puasa kamu katawa2 macam ini dunia kamu punya, satu kali inda cukup..mau kali2 sampai ada isi ...

hari2 macam biasa..katawa2 suka2, aku sayang sama kou,kou juga sayang sama aku...hebattttttttt
sampai angka 99 dia pun keluar...
kecil, basar, dewasa, tua dan mampusss...manusiaaaa

yang suka...cukup suka
d jaga siang malam. biar aku lapar jangan dia, biar aku sakit jangan dia, biara aku mati jangan dia.... ibu bapaaaaa

yang antu...inda suka...
pukul, cubit, tandang.. bagus kou mati, bagus kou inda keluar, bagus kou @#$%^&* .....
butul2 kou iblis...
butul2 kou antu...
pigi mampus kouuuu
kou bukan ibu dan bapa kuuuuuuu

puisi pun bukan, gurindam pun bukan.. yg panting aku inda suka karaja seorang PANJAHAT ...

mr. aki

SANGURU said...

Tidak salah cakap kasar, kutuk, maki, hamun dll untuk penjenayah tak berhati perut. Saya pun akan cakap kasar kalau bab-bab ganas dan terkutuk ini. Malahan kutuk maki kita masih terlalu kecil dibanding kejahatan si pelaku. Kalaulah dapat, kita perlu mencegahnya dengan tangan, jika tidak mampu, memadailah dengan membenci (tidak mahu buat)...

SAM TELAH MENCEGAH DENGAN SUARA DAN HATI. DENGAN TANGAN? BELUM SETAKAT INI...

Umar al-Longobi said...

diharap pihak berkuasa menggunakan `tangan` yg diberikan kpd mereka utk mencegah kemungkaran yg dicaci oleh semua agama ini. turunlah!

Pelangi said...

ada masalah mental mungkin orang yang sanggup mendera macam ni..

apa lah yang buat dia sakit hati dengan anak kecil ni sampai bergini teruk.pandai menyesal juga kaini orang...??

tidak dapat diluahkan macam mana perasaan bila melihat gambar-gambar ni....

azlina said...

betapa kejamnya si pendera walau apa pun alasannya...kesian budak yg tdk berdosa ini..ramai lg yg ingin punta anak..tapi belum ada rezeki bg sdh di kurniakan zuriat jaga dan didik lah dia sebaik mungkin...pembalasan di akhirat tetap menanti...
p/s..mohon izin utk copy gmbrnya...