SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Monday, June 8, 2009

Pusat Budaya atau ?

http://nazri-suaramualaf.blogspot.com ' Lensa Minda '
Bagaimana kiranya anda yang berkunjung ke rumah ini dan disambut ucapan selamat datang dengan setompok taik manusia serta seekor lalat besar yang juga sedang asyik menjamah najis yang ditinggalkan manusia tidak bertamadun ... YB sila bertindak segera menyelesaikan masalah di rumah budaya ini ...
Rumah budaya dengan budaya manusia zaman batu ?
Hati digamit sejuta rasa, betapa budaya bangsa kian hari kian dimamah usia . Mungkinkah budaya bakal menjadi sebuah dongengan? Para budayawan Kota Marudu sewajarnya mengambil langkah segera mendesak kerajaan agar mewujudkan sebuah pusat budaya yang dapat menghimpunkan segala artifak dan pengkisahan perjalanan serta perkembangan sesuatu suku di Kota Marudu, sekali gus menjadi pusat pelancongan dan daya tarikan daerah ini.
Pelancong dalam dan luar mengenali Kota Marudu dengan Jagung Bakar kerana ia tidak terdapat di lain-lain daerah di Sabah.
Ini bukan shooting drama Uda dan Dara. Inilah sebuah realiti adegan romance di pondok budaya. Ke mana hilang budaya anak-anak remaja kita? Babak di pintu pondok ini tidak tahu babak ke berapa sebab, sebelum itu, mereka berdua berada di bilik kecil pondok ini. Percaya atau tidak, inilah kenyataan. Apa sahaja kemungkinan boleh berlaku dalam bilik kecil dengan suasana sunyi. Jauh pula dari keriuhan awam.
Ketika kaki saya baru melangkah naik ke tangga ini, saya dikejutkan dengan bunyi yang menandakan kewujudan pasangan ini dalam bilik kecil tempat dia ( remaja perempuan) bersandar .... Menyedari kehadiran mereka, saya pun turun dari rumah ini dengan perasaan tertanya-tanya... Beberapa detik kemudian gadis ini keluar dan pura-pura menelefon ... 15 minit selepas itu, lelaki dalam gambar di atas pula keluar...Siapa mereka?
Botol arak bertaburan di dalam salah sebuah pondok.
Rumah-rumah ini mesti dirobohkan segera jika tidak ada pemantauan berterusan oleh pihak berkuasa tempatan...Jika tidak, Kota Marudu bakal mendapat gelaran sebagai sarang maksiat...
Jangan disalahkan rumah-rumah budaya ini jika ada bayi menangis mencari ibu dan bapanya ... atau jika wujud kelompok-kelompok penghidu gian ganja, dadah dan syabu. Mungkin juga akan berlaku urusan jual beli ...

16 comments:

ming2elly said...

posting yang sangat bagus aldusuni !

kalau saya tidak silap lah, tahun lepas atau tahun yang mana Kota Marudu menjadi tuan rumah pesta kaamatan, setelah selesai acara dan ditinggalkan rumah budaya ini, ada yang sudah menjadikan ianya rumah tetap, kesian juga tengok, tapi itu juga lah hakikatnya... mungkin orang itu tidak berumah langsung, lepas tu, dirobohkan...

pernah juga saya nampak ada anggota polis dan MUIS menyergah rumah budaya ini, mungkin ada laporan dari orang ramai...

macam saya dengar juga, rumah budaya ini tidak dirobohkan untuk menyambung sambutan pesta jagung...

NONG said...

Tahniah,
Post yang bagus.Sepatutnya rumah budaya ini memang tidak dirobohkan sementara menunggu Sambutan Pesta Jagung.Tapi bila tengok keadaan sebegini,tidak terjaga malah terbiar lebih baik robohkan saja.
Kalau tidak dirobohkan, ia hanya akan menyumbang kepada pelbagai gejala tidak sihat seperti pusat maksiat, pusat minum dan sebagainya.
Peranan MDKM di sini amat penting kerana setahu saya ini semua adalah di bawah pengawasan mereka.Kita orang Kota Marudu sendiri yang rugi bila apa saja kemudahan yang ada rosak begitu saja.
Cuba tengok pondok cendawan dalam gambar di atas, mau rebah sudah.itu pun MDKM tidak bikin balik. Susahlah kalau begini.Mau ada function di padang baru mau ambil tahu pasal kebersihan dan segalanya.

tulunpitas said...

Orang Kota Marudu juga ba yang BODOH+BASUG+STUPID+LOWONG.
Apa tidak,apa saja kemudahan pun kasi rusak.Tidak tahu menghargai kemudahan yang disediakan.

Lagi satu,pihak berwajib Kota Marudu ini pun lebih2 BUDUH dari orang awam.
apa tidak, tidak pandai piara kemudahan yang ada. main biar saja.
Kalau ada program, bukan main minta puji lagi.HIPOKRIT butul. itu staf MDKM tu kan mana pandai buat kerja itu semua..bagus kasi tukar dengan ini yang MALAS buat karaja ini. Banyak lagi penganggur di luar sini yang mampu dan ikhlas buat karaja.
Pakcik Jumadil Maulana saja yang saya tengok SANGAT RAJIN d MDKM.

Mr. Aki Abad 21 said...

Bungkus itu tahi antar sanaaaaaa pajabat YB, Do, Dr max dan s/k pada pagawai2 yg barkaitan...pada urang2 pulitik ....

Umar al-Longobi said...

hehe... okon ko padadarakan kai aki. waropo gam koogol manaku ong anaru no ot sinarai `s/k`. bah, suai mingkaso. pihak berkaitan sebelum di `s/k`kan bagus cepat2 bertindak. now!!!

evold said...

ini rumah budaya barat ni, nda pun rumah budaya songsang ni..

ison said...

Ini bukan pusat budaya ni, tapi budaya sesat.

Romantik baabanar ilo pasangan. Daalo dati dot tetee ilo...

Ades, MDKM...

Anonymous said...

awasi lopoton ilo puol om tayadan nogi MDKM, pjbt daerah om ilo makamah anak negeri ...ilo tongondu om kusai kopongo migapus om misingud ... silap2 nosiap no mongiut ilo...sogit dot pomogunan nakalabus

tulun sonsogon said...

awasi tundugan dot benjin at tongo sulap dilo ong aso noh gama da'alo manarayan..monginsupot nopo dot mato

LeTtY said...

Ada atau tiada rumah budaya, budak2 remaja akan gunakan astaka padang tu. Cuba kamurang p waktu subuh, tiguk d atas astaka tu. Takajut basar kamurang macam sya. Tu la 1st and last sya p jogging sana.

I think, mo pagar bah tu.. baru la ngam.

SANGURU said...

tahniah atas daya usaha. Mmg wajar rumah budaya ini dipelihara dan d jaga. Tarikan pelancong. Mdkm blh buat duit jika pandai buat duit d samping menyumbang kpd budaya kita.

NONG said...

Hai My Fren Letty..
Saya setuju itu cakap ko. Itu astaka utama sama itu astaka sana dekat gelanggang bola tampar, bikin mati dia punya bau.
Bayangkan ba masa kaamatan baru2 ni itu astaka utama langsung inda dibersihkan oleh MDKM padahal sudah dibagitau awal2. OLOLONTU NO DOT SOBU betul2 depan pintu bilik2 belakang stage. Itu peserta unduk ngadau kita pun keBAUan bo.
Sepatutnya MDKM mau rajin pantau baini..

YAJORYOBUK said...

Ptuuuuuuiiiiiiiii..
punya basar itu tahi.Siapalah yang CILAKA birak sana tu!.
PERHATIAN MDKM..
bagus kamu bukalah itu rumah2 sana padang tu kalau tidak mampu jaga. Bikin malu. Katakanlah ada pelancong tiba2 menyinggah p tingu itu rumah2 itu om nampak itu tahi urang, yang pertama kana ialah MDKM dan DO.

Mr. Aki Abad 21 said...

hehe baru kamu tahu aaaaa
YAJOROBUK pun inda suka.. babal butul itu pantat birak sana ruma..

Anonymous said...

kering suda itu tahi bah..buli d pungut suda simpan sanaaa d garai jualan ..mana tahu ada urang bali...

Anonymous said...

bagus kasi tuntug piasin itu tahi tu..mimang ko kapanasan bo pantat itu urang yang birak.