SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Wednesday, June 24, 2009

REVOLUSI MARUDU???...

"MENGAPA?, BAGAIMANA?, KE MANA?... Oleh: SANGURU
Nama dan bunyi yang bikin takut! RE..VO..LU..SI...mengingatkan kita kepada Revolusi di Eropah, Di Iran dan sebagainya. Memang bikin takut kerana melibatkan pertumpahan darah, kerosakan harta benda, penderitaan dan dendam yang berpanjangan dan kesan amat dalam... Mengapa? - kerana ketidakpuasan hati, ingin rebut kuasa, tak mengiktiraf kuasa orang lain, mau perubahan, mau bebaskan rakyat/bangsa dari penjajahan/cengkaman, mau kemajuan dan beberapa asbab lain. Pendek kata, ada bagus, ada cacatnya. Bagaimana? - kebanyakan revolusi menumpahkan darah, maksud saya - perang dan gaduh2. Revolusi tidak murah harga dan nilainya. Namun ada juga revolusi yang hanya memerlukan gerakan bersepadu "menggunakan minda untuk mengubah minda". Kalau tak silap saya, gerakan seperti ini pernah diperjuangkan di awal kemerdekaan dulu oleh cendikiawan/negarawan negara. Saya pernah baca buku tentang itu, kalau tak silap saya judulnya "Revolusi Minda". Pendek kata, revolusi boleh dilakukan dengan dua cara - keras dan lembut... Ke mana? - maksud saya, ke mana arah revolusi itu kelak, atau untuk siapa sebenarnya? Setakat yang tercatat dalam sejarah, ada revolusi yang hanya menguntungkan pihak revolusioner itu, misalnya revolusi menggulingkan Tsar di Rusia. Selepas dinasti Tsar tumbang, bermaharajalela sang peneraju dan penyokong revolusi itu. Lebih zalim dari sebelumnya. Namun ada juga revolusi yang berjaya membawa impak sangat positif misalnya revolusi di Perancis yang kemudiannya merebak di England, Amerika dan sebagainya. Pendek kata - revolusi boleh membawa impak baik dan impak buruk. Nah! jangan mudah menyokong atau menolak revolusi. Tiga soalan dan sedikit jawapan yang saya ketengahkan di atas, barangkali boleh "merevolusi atau mereformasi minda" kita. Kalau saya ditanya sokong atau tidak, jawapan saya mudah: NO WAR! Kalau setakat "revolusi minda", kenapa tidak sokong! Kerajaan dan para pemimpin kita pun dari dulu sampai sekarang MENYERU MEMBUAT ANJAKAN MINDA/ REVOLUSI MINDA.... "OK...LULUSSSSS..."

14 comments:

Anonymous said...

bahhh, kalu revolusi minda sija sia sukunglah tapi misti tapis2 kio. sia x mo ikut2 revolusi ayammm maatiii...

AnonymousBaik said...

Betul tu anon..
cakap biar ada insurans itu mulut.
Mesti bertanggungjawab.Kita ni pembaca ja.Kalau ada yang nda ngam memang antam ja.

Mr. Aki Abad 21 said...

ngam... antamlah sikarang jangan ini sam punya buluk saja bah...kamu antam mr. aki punya buluk bila2 saja..mr. aki inda maraaa

banyak buluk km / tandik mari kita antammmmm .... mari kita gusuk...mari kita kasi pata2

kalau indada nama manahan... ko ketua aaaaaaaaa
1,2,3 antammmmmmm

heheh
mr.aki
isap2 sigup
tingok ..

Puteri Hamidah said...

Sesiapa yang mempunyai Minda Kelas Pertama tidak akan menentang Anjakan Paradigma!
Hidup Revolusi Minda.

Mr. Aki Abad 21 said...

butul itu pureri cuma panjahat yg panantang

SONSOGON said...

aki jangan saja kau antam sya ah.kita sma2 urang bukit bah tulung tulak ansur sikit.

Mr. Aki Abad 21 said...

heheh kalau kana antam pun tahan saja bahh...andang2 kalau inda sama ati suda kekekek pambangkang dan pomorinta mana parna sama...kadang2 saja sama ......hhahahahahah

ADMIN said...

sy dapat merasakan bahawa penulis ini berjiwa revolusioner. teruskan! engkaulah sumber inspirasi org2 muda marudu.

kwn2 sekalian.. analogi mudahnya mcm begini. sebatang pisau. pisau itu boleh malah telah lama digunakan utk membunuh. kenapa sampai sekarang kita masih menggunakan pisau itu utk potong sayur, hiris bawang dan sbg perlindungan diri???

jwbnya, salahnya bukan pada pisau. tapi pada si pengguna yg jahil dan tidak menggunakan pisau itu ke arah kebaikan.

demikian juga dgn revolusi. jgn kita cemarkan perkataan yg mulia ini hanya semata2 kerana pernah berlaku keganasan atas nama revolusi. bukan revolusi yg salah. tapi pengguna nama itu.

so, revolusi yg baik spt yg diperjuangkan Revolusi Marudu harus diberikan sokongan. zaman sudah berubah, maka pendekatan pun mesti berubah.

jangan kita bazirkan masa berdebat soal difinisi. pakailah apa nama sekalipun. yg penting ia ke arah perubahan yg lebih baik. transformasi, islah, reformasi, hijrah, intifada dll lagi. tidak ada bezanya. yg penting, cara guna itu mesti betul..

syen said...

teruskan revolusi

Tulunbunou said...

Sa setuju dengan mr. aki..hehe.. 'revolusi minda' menurut ulasan tekong SAM adalah revolusi lembut. Bg saya.. tidak menjadi satu masalah besar jika kta berevolusi dgn cra yg betul. Berpaksikan kepada anjakan minda secara perlahan-lahan,tanpa paksaan dan dengan penuh kejujuran. Perpaduan,keamanan dan kemajuan haruslah seiring itu yg kita inginkn..

TOMPINAI said...

Maksud 'revolusi'mesti diterangkan sbb berdasarkan sejarah, semua revolusi membawa kepada keadaan yang kacau. Dalam erti kata lain revolusi itu harus merujuk kepada perubahan dalam minda/fikiran, Kekuatan akal untuk mencakupi perubahan itu.

Perubahan minda adalah asas kepada semua perubahan. Contohnya banyak disekeliling kita.

Pun begitu, Penggunaan istilah 'revolusi' itu menujukkan satu keinginan/kemahuan perubahan secara pantas dan total.

Salam SAM

Anonymous said...

Tompinai, bukan SEMUA Revolusi begitu. Membacalah lagi

TOMPINAI said...

ya..sebab itu penerang harus ada untuk memastikan apa yang kita ingin samapikan itu tidak disalahertikan...

Mr.Anony,
Tidak bermaksud untuk tidak menerima idea tentang revolusi ini dan tidak bermaksud untuk menidakkan idea yang agresif. Itu saja, saya 'atas pagar'.
Hehe...jgn serius sgt bro anony...

SANGURU said...

Bah, meskipun "Revolusi" secara amnya dikaitkan dengan "kekerasan"...di peringkat kita, terimalah makna baru "revolusi" sebagai "gerakan perubahan yang proaktif/bermomentum tinggi, tetapi bukan satu paksaan menggunakan kekerasan".

Setakat perkongsian:
1. "Evolusi" = satu proses (yang panjang) untuk berbuah dari satu bentuk kepada bentuk yang lain secara biologi/psikologi akibat daripada keadaan sekeliling. Misalnya, burung di tanah besar, bila berhijrah ke pulau berbatuan, paruhnya jadi lebih pendek, tebal dan kuat. Tapi proses ini bukan berlaku sekelip mata ooo...caranya pun dari "dalaman diri", bukan dari luaran. Maksud saya, bukan manusia yang tolong burung itu ubahsuai paruhnya.
2. RE..volusi pula...jika berdasarkan kepada kata dasar "evolusi", bermakna "perubahan sekali lagi" (RE)...maksudnya, semacam ada yang tidak betul dengan apa yang sedia ada, mau cari yang lebih bagus, atau mau jadi lebih bagus. Misalnya: seorang pelajar menggunakan teknik belajar cara "X"...setelah sekian lama guna, didapati nda berapa OK, maka ia "berevolusi" (evolution) guna teknik "Y"...setelah guna masih kurang berkesan maka ia melakukan "evolusi" sekali lagi memakai teknik "Z", maka ini boleh dipanggil "REVOLUSI"...

Sayang sekali, beberapa gerakan di dunia, suka-suka guna istilah "revolusi" yang merujuk kepada "penggulingan kuasa secara kekerasan". X semestinya begitu sepatutnya. Ya...SEPATUTNYA TIDAK BEGITU...

3. Reformasi? = membentuk/menstruktur/menyusun SEMULA menjadi satu "form" (bentuk) yang SEPATUTNYA lebih baik. Caranya dengan tindakan dari luar/ada yang mengatur.

Matlamatnya hampir sama untuk KEBAIKAN. Namun konsep/pendekatan sedikit berbeza. Its ok, masalah besar yang timbul: ORANG-ORANG YANG LEPAS2 (BACA SEJARAH) SUKA-SUKA GUNA ISTILAH-ISTILAH ini untuk sebagai nama kepada gerakan/perjuangan mereka. Memang berkesan nama itu kerana "sedap dan bisa kasi semangat kepada rakyat" namun...tengoklah siapa mereka (akal dan perangai mereka kekadang lebih teruk. - sila baca sejarah tentang ini), dan apa yang mereka buat selepas revolusi/reformasi itu berjaya? Hmm...rakyat juga yang menderita/tertipu...

Harap komen ini tidak disalah ertikan, saya cuma memberi sedikit alternatif "definisi". Memang boleh wujud berbagai definisi, namun mengapa tidak memilih "yang lebih baik" dari yang "baik". Yang TERBAIK? - itu sukar dibuat oleh manusia. Kerana manusia hakikatnya TIDAK MAHA BIJAKSANA, TIDAK MAHA TAHU...bahkan yang bernama manusia ini "masih perlu menelanjangi diri" (jika berkesempatan, rajin2lah dengar lagu - UNTUK KITA RENUNGKAN..."

Salam sayang.