SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Wednesday, September 9, 2009

Minda SAM: Paradigma Sosial Dan Pembudayaan Displin Sosiologi

Abad ini, teori Sosiologi semakin terangkat momentumnya. Kerangka penulisann saya selalu dipengaruhi oleh latarbelakang yang menoleh kepada deskripsi Sosiologi. Fokusnya ialah bagaimana disiplin ilmunya yang dapat mendalami masyarakat termasuk hubungan interaksi sosial dan peradaban.

Tindak tanduk sosial melambangkan sejauh mana kita mampu memahami aspirasi ilmu peradaban manusia dan filosopi kemanusiaan itu sendiri . Zaman era moden, teori sosiologi berkembang pantas disebabkan perubahan pesat dalam pemikiran masyarakat dan dalam ilmu itu sendiri. Masalah dalam terma Sosiologi ialah kesulitan untuk meneliti arah tanggungjawab sosial kita sehinga sekadar timbul perdebatan yang menyukarkan wacana dan gagasan kemasyarakatan.

Saya suka menyentuh perkembangan teori sosiologi ini dari sudut perbezaan paradigma anak-anak muda masa kini berfikir dan meneliti peristiwa kemasyarakatan yang berlaku di sekitar. Hal ini saya dapat perhatikan bagaimana anak-anak muda sekarang mampu memandang isu/objek yang sama melalui konteks pemikiran yang berbeza. Ada beberapa pilihan kita sebagai manusia dan keputusan kita sebagai individu bermasyarakat yang menentukan sejauh mana kita saling berhubung kait melalui satu refleksi idea dan gagasan dalam usaha mengenepikan konflik ekososio budaya demi sebuah kestabilan yang sudah bertahun menjadi impian.

Dalam konteks asimilasi sosiologi, SAM ingin menyeru kepada semua pemikir anak Marudu, sudah tiba waktunya gagasan sosiologi ini mampu memberikan satu lagi dimensi dalam merungkai suara-suara terpinggir, yang khuatir, yang kusut yang semua ini memberi kesan kepada dinamiknya bangsa kita. Minda anak Marudu yang telah bangun ‘menentang’ ketidakwajaran adalah petanda keupayaan anak bangsanya membuka simpulan yang berpotensi meranap struktur masyarakat.

Beberapa paparan SAM sebelum ini adalah tanda laras interaksi sosialnya dan kemudian pula memikul beban di bahu, prospek ketidaksenangan bangsanya sendiri, yang menolak untuk memberi nyawa kepada perjuangan dan integrasi intelek bangsanya. Teori Marudu yang telah mengalami pemurnian paradigma sebelum ini juga antara contoh menarik bagaimana anak bumi Marudu tidak lari daripada wacana sosiologinya. Sayangnya, kesedaran ini yang kaya dengan konsep sekadar mendapat momokan.

Dalam memaknakan sosiologi, banyak perkara yang harus kita angkat. Pembudayaan tanggungjawab sosial bukan setakat bercakap mengenai agrumentasi desa yang terpinggir malah harus juga mempertimbangkan ketidakseimbangan budaya, politik dan ekonomi sebagai latarbelakang kepada setiap inci daya usaha untuk membangun dan melonjakkan nilai-nilai yang menghidupkan jiwa bangsa kita.

Lebih daripada itu, kesedaran akan fungsi sosial yang terpikul oleh minda kita satu persatu, mampu menghadirkan kefahaman bermasyarakat dari segi konteks atursusunnya. Kesedaran sebegini bukan milik minda SAM sahaja atau yang bijak pintar sahaja. SEMUA terlibat, dari peringkat marhaem sehingga ah kepada golongan pembesar, termasuk pihak yang meragui fungsi SAM dalam tanggungjawab sosialnya.

Wahai seluruh pemikir bangsaku MARI HIDUPKAN KHAZANAH INTELEKTUALMU dan ujilah sekali lagi betapa kokohnya ganding bahumu, biar dadamu yang penuh dengan perjuangan sejati MENGENTARKAN derita yang tertanggung di atas bumi lahir. BERSUARALAH walaupun hanya sekecil tapak tanganmu menadah setiap inci air mata yang mengalir sejak dari leluhur nenek moyang. Di dada kita ada NOTA RAKYAT, marilah dengan seluruh rasa ikhlas dan harmonimu, berjabat salam dan berganding bahu dengan sang penguasa dan pemimpin kita.

KEJAYAAN, KEMENANGAN DAN KEBAHAGIAAN HANYALAH MILIK ORANG YANG BERUSAHA

Salam perpaduan dan teruskan perjuanganmu SAM…

4 comments:

SANGURU said...

ini ada satu sajak spontan saja, tajuknya; NOTA-NOTA JANJI DAN HARAPAN

di tanganku kini cebisan nota-nota janji dan harapan
yang telah rabak dan basah dek air mata
warga marhain yang dipermainkan
pemain-pemain wayang sandiwara
para pemahat janji
dan pengukir harapan

nota-nota itu mereka pungut
gugurnya dari angkasa
yang kalian taburkan
dengan rasa megah dan perkasa

di tanganku kini
dulunya di tangan mereka.
nota-nota janji itu akan aku kembalikan kepada sang penulisnya,
akan kumaterikan di pintu emas istananya!

MindaGuru said...

Mike, tahniah tulisan yang baik,saya anggap tulisan tuan benar2 dari pemikir intelektual namun mudah difahami..

yaa..tuan, perjuangan sejati untuk bangsa kita tanggungjawab bersama..samada golongan marhaem ataupun atasan..pendek kata semua.

Little Mike (LM) said...

SANGURU,
sajak yang ternyata memahami aspirasi yang bergejolak dalam diri dan serungkai pilihan kata-kata yang tahu melihat satu gagasan yang tidak pernah gagal menghidupkan perasaan kebertangungjawaban.. suka dengan ekspresi sajak ini.

MINDAGURU,
percubaan melarikan diri dari penulisan yang menandalaras sosiologi hehe. sesungguhnya saya percaya kata-kata tuan bahawa perjuangan sejati untuk bangsa kita adalah tanggungjawab semua.. Sangat menghargai komen dari Mindaguru dan mudah-mudahan tuan terus berkelapangan untuk mencurahkan ilmu kepada anak-anak muda seperti kami melalui komentar bernas tuan.

kalau tersalah langkah, tegur-tegur la.. Maklum la darah muda kami, anak cucu tumpang belajar

SANGURU said...

kita sudah memulai, mengetuk pintu rumah mereka, agar segera keluar melihat apa d luar sana. Di sini, aku bersama rakyat, sekadar mampu menunjuk jalan yang semulus2nya...