SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Tuesday, December 8, 2009

Buang yang keruh ambil yang jernih III

Salam 1Tandek 1Marudu, Nampaknya hari keluarga 3 Aki Tagayo yang baru lalu menjadi isu hangat.Jika dipandang dari sudut positif ini petanda baik kerana ramai yang mengambil berat.Mudah-mudahan dimasa akan datang ramai yang akan mencurahkan idea dan sumbangan untuk hari keluarga seterusnya. Saya bukanlah pewaris dekat (Direct decendant) 3 Aki Tagayo ini dan saya juga bukan ahli jawatan kuasa penganjur.Namun polemik ini memanggil saya untuk menulis dalam blog ini berkaitan hari keluarga yang baru lalu. Pada akhir tahun 1980an adik saya Cikgu Kee Sabariah Kee Abdul Jalil telah membuat usul supaya kami mencari dan mendokumentasikan susur galur salasilah keluarga sebelah bapa saya iaitu keluarga KEE KIM SUI.Idea ini disokong sepenuhhnya oleh kami sekeluarga.Dengan bantuan bapa kami Kee Abdul Jalil Abdullah maka adik saya Cikgu Kee Sabariah pun memulakan kerja-kerja mencari dan mencatat salasilah keluarga kami. Usaha ini terhenti seketika apabila bapa kami meninggal dunia namun hasrat untuk merapatkan semula keluarga Kee (Tandek-Tawau) diteruskan.Kali ini dengan kerjasama penuh dari ahli keluarga Kee di Kota Kinabalu dan Tawau.Ahli keluarga kami berkumpul berbincang dan bekerjasama mencari info dan gambar-gambar lama untuk dibukukan. Melihat rancaknya usaha menjejaki keluarga Kee dibuat maka adik lelaki saya Cikgu Kee Roslee pula mengusulkan supaya kami turut menjejaki serta mencari susur galur keluarga ibu.Idea ini juga disambut baik oleh seluruh ahli keluarga kami kerana selama ini kami hanya mendengar nama Aki Tumunda tetapi tidak mengenali secara dekat. Dengan bantuan adik ipar saya Cikgu Charles Kuminding maka usaha ini dimulakan kira-kira 3-4 tahun lalu.Mereka memulakan misi ini dari sebuah kampung ke sebuah kampung yang lain hinggalah ke bukit yang saya sendiri tidak pernah jejaki.Berhujan berpanas bergelumang dengan lumpur malah pernah terlibat dengan kemalangan jalanraya.Inilah antara cabaran yang terpaksa ditempuh oleh kedua adik dan adik ipar saya.Semuanya demi ibu tercinta.Kata adik saya Kee Roslee kalau kita boleh jejaki keluarga bapa kenapa tidak kita jejaki keluarga ibu.Inilah hadiah tanda kasih kami kepada ibu.Dan adik saya Kee Roslee memang sangat menyayangi almarhum ibu. 70% peratus ahli keluarga berjaya dijejaki dan barulah kami tahu rupa-rupanya keluarga ibu sangat besar bermula dari Aki-Aki Tagayo seperti Sambion,Pamansah dan Tumunda.Dengan bantuan daripada ahli keluarga yang lain seperti En Lorence Madinah,Cikgu Androd Sadian, Cikgu Hasanal Omar Majun dan lain-lain AJK penganjur maka hari keluarga ini diadakan. Mungkin telah ada orang-orang tertentu yang berusaha mencari susur galur salasilah keluarga ini sebelum adik-adik saya.Mungkin ada yang lebih tahu dan mempunyai lebih banyak info tentang keluarga ini.Jika ia tampillah dan kita bekerjasama.Kalau didalam keluarga Kee setiap ahli keluarga boleh sama-sama menyumbang kenapa tidak dalam keluarga Aki Tagayo ini.Setiap penyumbang pasti dihargai.Kami tidak akan mendabik dada mengatakan ini adalah usaha kami. Kerana bukan itu niat dihati. Oleh kerana kami tidak hadir pada hari tersebut maka kami kurang maklum apa yang terjadi. Apa-apa pun pandanglah usaha ini dari sudut yang positif.Mari kita satukan keluarga besar ini dalam kasih dan sayang.Sentiasa berkompromi bekerjasama dalam apa perkara sekalipun. Tokou e tokou....tiada orang lain di Tandek ini....segala bajau ka sungai ka apa2 pun bangsa semua keluarga kita,kerana kita semua adalah manusia biasa yang sama-sama menumpang dibumi tuhan.

10 comments:

kyro said...

Sia harap lepas ni tiada lagi komen2 panas sebab sia mau fokus main game sudah ini saaannaa Muka Buku.Tq

NONG said...

ini kali laa..sampai part 3 sudah ni bab kita. Harap lepas ni kita semua berita faham apa yang disampaikan.

Sebolehnya elakkan mengHINA mana2 peribadi individu. Tidak baik malah dimurkai Tuhan.
Kita semua 1 keluarga.

IsOn said...

:D Klu buat movie ni. memang box office di Tandek. Pasal baru 2 hari sudah part 3. ba ka.. buli buat projek baru ni. 1 Tandek d movie. :D

NONG said...

Naah...mad ko angaam banar ino ison. hehehe

kyro said...

Nong,penat sudah saya baca tu komen yang bikin panas telinga bah nasip lagi nda mendidih saya punya darah Tumunda hehehe.Bah boleh main game sudah kita ni.

Doc,idea bagus tu Tandek the movie hahaha...

NONG said...

Sya pun mau panas sudah tu kak tapi sabar dulu..tambah2 lagi kana antam sana shiutmix chat SAM ni oleh c BENCI, duuui...hahahahaha

SANGURU said...

tk kr terus berusaha menjernihkan keadaan. Selagi ada usaha, insyaAllah, lambat laun berjaya.
Selagi mampu, mari kita terus berusaha membawa kebaikan kpd sesama manusia, keluarga, dll.
(Jika dah tak larat, kita tau apa patut dibuat. Hehehe...)

Umar al-Longobi said...

Syabas kpd mereka yg sanggup berkorban melakukan kajian salasilah keluarga. Kerja ini tidak popular dan ramai yg tidak menghiraukannya. Apapun ia 1 perjuangn yg terpuji dan aman bermanfaat utk rujukan dan sudah pastinya perpaduan genarasi akan datang.

Anonymous said...

Pohon Keturunan Manusia

Menurut hadis-hadis Nabi s.a.w dan atsar para sahabat, juga ilham yang diterima ulama-ulama terutama kalangan tabi'in, yang masyhur adalah: Nabi Nuh berputera 6 orang. Setelah banjir besar, tiga orang puteranya (beserta keturunannya yang juga ikut di kapal) selamat. Merekalah yang menurunkan bangsa-bangsa di dunia saat ini. Menurut Imam Ibnu Katsir dan beberapa ulama lainnya, semua manusia selain yang di kapal mati tersapu banjir.

Putera Nabi Nuh a.s yang bernama Yafits menurunkan bangsa-bangsa kaukasia (nama ini diambil dari pegunungan kaukasus), saat ini lebih kurangnya diwakili oleh bangsa Rusia, Finlandia, Norwegia. Cirinya, badan tinggi besar, tulang-tulang kuat, kulit putih, rambut lurus kuning jagung (malah sampai alis mata juga kuning), hidung mancung dan tinggi raut muka agak kasar. Selain ras kaukasoid, Yafits juga menurunkan bangsa Ya'juj dan Ma'juj. Cirinya lebih kurang sama. Hanya saja tinggi Ya'juj Ma'juj ini hanya seukuran pinggang saudara-saudaranya. Mungkin sekitar 130 cm. Badan kekar, telinga besar dan ganas. Bangsa ini sudah hilang, "disimpan" oleh Raja Dzulqarnain di antara gunung-gunung untuk nanti di akhir zaman sudah dijanjikan akan keluar dan memakan apapun yang ada di dekat mereka. Legenda berbentuk cerita-cerita rakyat kuno tentang bangsa ini (ya'juj ma'juj) dapat kita temui pada cerita Jerman dan Norwegia kuno, yaitu "dwarf" atau kurcaci. Kosakata 'dwarf' ini berasal dari bahasa eropa kuno. Selain itu, menurut sebagian ulama, Yafits juga menurunkan bangsa Cina.

Putera Nabi Nuh yang bernama Ham, menurunkan bangsa-bangsa yang berkulit hitam, yaitu bangsa Qibti (Egypt = Mesir) dan bangsa Sudan (ini mencakup seluruh kaum kulit hitam di Afrika). Bangsa Qibti adalah penduduk asli Mesir. Memang dari awal sudah diperintah ayahnya untuk menuju ke barat dan menetap di DAS Nil. Contoh ras asli Qibti adalah mantan Presiden Mesir Anwar Sadat. Kalau Hosni Mubarak sudah tercampur ras Arab. Bangsa Qibti ini kulitnya coklat gelap, rambut agak keriting hingga keriting sekali dan perawakan aslinya tidak besar, alias sederhana. Dari bangsa inilah Firaun dan Hamman berasal. Saudara bangsa Qibti, yaitu bangsa Sudan berkulit hitam dan rambut sangat keriting. Perawakannya bervariasi, tapi sebagian besarnya tegap-tegap dan tenaga mereka kuat. Mereka menempati benua Afrika. Tidak semua keturunan Ham menempati benua Afrika. Sebagian keturunannya diperintahkan bergerak ke timur sejauh-jauhnya. Mereka awalnya menempati tempat yang sekarang bernama Nusantara ini untuk kemudian tergeser makin ke timur, terdesak oleh pendatang baru yaitu sub ras Melayu. Sekarang mereka berada di Papua dan Australia.

Putera Nabi Nuh yang bernama Sam menurunkan sebagian besar bangsa-bangsa Asia sekarang. Awalnya keturunan beliau menempati daerah di sekitar sungai Eufrat dan Tigris dan utara dan selatan Jazirah Arab. Contoh bangsa-bangsa kuno keturunan beliau adalah bangsa 'Aad di Hadhramaut Yaman (sudah dimusnahkan ALLAH), bangsa Tsamud di barat laut jazirah Arab, dekat Tabuk (sudah dimusnahkan), bangsa Kaldean (bangsa asal Nabi Ibrahim a.s), bangsa Sumeria dan bangsa-bangsa Arab kuno seperti Jurhum dan Amaliq. Ciri keturunan Sam adalah kulit terang (putih kemerahan hingga sedikit coklat), rambut warna coklat atau kemerahan gelap, wajah lonjong, tinggi tubuh dari sederhana hingga tinggi, tapi biasanya tidak setinggi keturunan Yafits. Dari segi perawakan, mungkin keturunan Sam inilah yang paling bagus. Yang laki gagah-gagah dan yang perempuan cantik-cantik.

Anonymous said...

Salah seorang keturunan Sam, Nabi Ibrahim a.s bermigrasi dari tempat tinggal asalnya di daerah antara dua sungai Eufrat dan Tigris (ada yang menyebutkan di Ur). Beliau ini banyak menurunkan bangsa-bangsa di dunia yang ada sekarang. Keturunannya menjadi penguasa-penguasa dunia. Dari putera tertua, Nabi Ismail, beliau menurunkan bangsa Arab Musta'ribah. Cirinya kulit putih, rambut kemerahan dan bagus-bagus rupa fisiknya. Di antaranya adalah suku Quraisy.

Dari putera yang kedua, Nabi Ishaq, Nabi Ibrahim memperoleh dua cucu, Al Aish (Essau) dan Ya'kub (Jacob, kemudian Tuhan menamakannya Israil). Al Aish menikah dengan sepupunya, yaitu anak Nabi Ismail. Al Aish ini perawakannya besar, tegap dan badannya berambut banyak. Darinya muncul bangsa Aria yang awalnya menempati daerah di sekitar hulu sungai Eufrat, kemudian sebagian bermigrasi ke Asia Tengah, terus masuk ke Sungai Oxus (Khurasan) dan kemudian berkembang menjadi bangsa Persia. Sebagian meneruskan migrasinya hingga ke Lembah Sungai Indus dan menaklukkan keturunan Ham yang tinggal di sana (Mohenjo Daro dan Harappa). Kemudian mereka menjadi bangsa India kasta tinggi (Brahmana dan Ksatria). Sebagian bangsa Aria bermigrasi ke barat menempati tanah yang sekarang dinamai Yunani. Dari situ mereka terus bergerak ke barat menempati Italia (bangsa Romawi) hingga pantai Normandia. Selama migrasi ini terjadi percampuran dengan keturunan Yafits menghasilkan bangsa-bangsa Eropa Tengah. Lihat, bahasa asli Aria Sanskrit (bentuk tertingginya adalah bahasa yang digunakan kitab Weda) amat dekat dengan bahasa-bahasa Latin dan juga bahasa Inggris. Begitu juga dewa-dewa mereka. Serupa.

Dari Nabi Ya'kub diturunkan Bani Israil atau yang sekarang kita sebut sebagai yahudi. Semuanya ada 12 suku mewakili 12 anak lelaki Nabi Ya'kub dari empat istri (Nabi Ya'kub juga punya satu anak perempuan). Keturunan Ya'kub ini kemudian bermigrasi ke Mesir mengikuti Nabi Yusuf yang menjadi bendahara kerajaan. Sekitar 400-500 tahun kemudian, mereka diperbudak oleh Firaun. Maka Tuhan mengutus Nabi Musa dan Nabi Harun untuk membebaskan mereka dan membawa mereka kembali ke tanah moyang mereka, Nabi Ya'kub, yaitu Baitul Maqdis. Nabi Musa tidak sampai membawa mereka masuk Baitul Maqdis. Tapi akhirnya mereka masuk juga di bawah pimpinan Nabi Yusya'. Kerajaan mereka mencapai puncaknya di zaman Nabi Sulaiman. Kemudian silih berganti hancur, bangun, hingga dihancurkan sama sekali oleh Kaisar Titus dari Romawi tahun 70 M. Sekitar 19 abad kemudian mereka membangun kembali negeri mereka yang dinamakan Israel.

Rumah ibadah pertama di muka bumi ini adalah Ka'bah di lembah Bakkah (Makkah) yang dibangun Nabi Ibrahim dan yang kedua adalah Baitul Maqdis di Yerusalem sekarang, yang dibangun oleh Nabi Ya'kub.

Menurut kitab-kitab, Nabi Ibrahim memiliki tiga istri, Sarah (bangsa Kaldean), Hajar (bangsa Qibti) dan satu lagi Qanthura (Keturah). Besar kemungkinan Qanthurah ini dari bangsa asia timur karena Nabi Muhammad s.a.w menyebut "Bani Qanthurah" untuk orang-orang Mongol. Dari Qanthurah beliau memperoleh enam anak. Ada yang menjadi bangsa Madyan (dimusnahkan ALLAH) di timur Sinai, dan menurut beberapa orang sebagian keturunannya diperintahkan terus bermigrasi ke timur. Jejak-jejaknya dapat ditelusuri hingga tibet, kapilawastu di India dan kemudian mereka bermigrasi (mungkin) melalui laut dan menduduki Nusantara. Sebagian terus migrasi ke timur dan bercampur dengan keturunan Ham yang lebih dahulu menduduki pulau-pulau Pasifik. (Mungkin) mereka inilah nenek moyang kita, sub ras Melayu.

Allahua'alam, maaf panjang sekali.