SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Tuesday, December 1, 2009

MARABAS...

Entry kali ini bukan mengajar berbahasa Dusun Kimaragang, saya cuma ingin memperkenalkan satu istilah yang popular di kalangan suku kaum terbesar di Kota Marudu ini. Dalam bahasa Dusun Kimaragang, "marabas" merujuk kepada ayam jantang sabungan yang sudah mulai hilang kekuatan (namun masih juga jantan kalau pasal "eehemm" dengan ayam betina...). Istilah ini tentu saja sesuai digunakan bagi mengambarkan atau metafora kepada spesis kita manusia atau bangsa atau pemimpin atau parti atau apa2 yang sesuai, yang dulu aktif, lantang, rajin, produktif...kini? Alahaiiii...Tinggal kokokannya yang boleh tahan, atau tajinya yang memanjang...manakala "taradanya" (Dusun - pukulannya) semakin lemah... "ayam sabung marabas" kebiasaannya tempat terbaiknya di kuali namun tidak salah juga kalau dibenarkan bersama ayam2 betina untuk mendapatkan bibitnya...

6 comments:

Anonymous said...

jadilah ayam sabung yang mempunyi kisah silam yang cemerlang dan boleh memberikan bibit yang terbaik apabila sudah bersara, bukannya ayam sabung yang hanya pandai berkokok untuk menarik perhatian ayam betina dan leka dengan dunia sendiri.

apa sudah habiskah ayam sabung tempatan sehingga ayam sabung dari luar yang menjadi jaguh? sorry laya sya cerita pasal ayam sabung saja,tidak ada kena-mengena dengan yang lain, kita-kita saja bah ini.

maikong said...

banyak ayam tempatan yg pergi mangayau....

Anonymous said...

Maikong cuba ko lihat saja nanti...Sampai Akhir Zaman tu KM tidak akan ada Pemimpin tempatan menjadi MP/ADUN kamu yg akan keluar menjadi Ayam Tembatan KM.....Kesamua Pemimpin (YB MP/ADUN) d sana itu akan bertanding anak luar Kawasan KM ja...Ko tengoklah baik2......Anak Tempatan kita d KM/Tandek ni pintar2 bercakap dan menjadi blogger saja bah......Menulis dalam Blog saja d orang berani.....Saya MENCABAR 1 PERSATU Anak Bangsa KIMARAGANG ku...Bangun dari Tidur kalian dan KITA BERSATU.....!!!

Umar al-Longobi said...

berani menulis lebih baik drp langsung tidak menulis. menulis bermakna seseorg itu berfikir ttg diri, keluarga dan masyarakatnya. sebenarnya ini sudah 1 permulaan yg baik dan boleh disyukuri, drp langsung tidak berbuat apa2. marilah bersama2 kita membangunkan rakyat sesuai dgn kapasiti masing2. perjuangan itu bukan semestinya semua kena jadi YB dll. yg pandai menulis, menulislah. yg pandai menyanyi, menyanyilah. yg pandai pidato berpidatolah. yg kuat & amanah, memimpinlah. dll...

apapun anon, tahniah atas semangat yg berkobar2. cabaran itu amat bagus dan wajar disahut!

Anonymous said...

Salam,
Siapa cakap tiada org tandek yg tidak berani bertanding. Itu kawan kita-sanguru kan ada mencuba, cuma nasib sahaja sebab nda terpilih. Btulkan sanguru??...hahaha. Walau apapun, pilihlah pemimpin yg ada aura kepimpinan, berwawasan, berpelajaran pendek kata boleh membela warga tandek.

Saya sebenarnya mengagumi mahathir sebab wawasannya walaupun banyak juga benda negetif, Saya mengagumi Anwar sebab kelantangan dan berani. TP saya lagi kagum kpd Nik Aziz kerana kesederhanaannya.

Pendatang said...

Rakyat dan Penduduk ASLI negeri Sabah ini tetap jauh ketingalan daripada kami Pendatang2..Lagi pula kami 90% ada perniagaan dan berkerja.......Penduduk negeri ini adakah begitu? Fikir2kanlah.......