SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Tuesday, January 12, 2010

"DOKTOR" KAMPUNG MENJAWAB (SIRI 2)...

Siapa tak pernah sesat, itu luar biasa. Sesat di shoping Complex pun sesat juga namanya. Apa akibat kalau sesat selamanya? Dan apa "ubat" kepada kesesatan atau jika tersesat? Ubatnya kadang2 ada dijual. Sesat aqidah misalnya, ubatnya ada tertulis di dalam kitab agama. Sesat di hutan pun, ada buku yang cerita pasal cara menyelamatkan diri. Tapi ada juga sesat yang ubatnya di dalam diri sendiri. Misalnya, sesat kerana keliru dan kecewa. Demikianlah, kalau sesat cari petunjuk, kalau belum cukup pro, balik ke pangkal jalan. Jangan ekstrim. Elakkan bodoh sombong. Jangan sesekali mengelabah, takut, kecewa, putus asa, memandai2 mencuba-cuba, kerana percubaan yang salah cara hanya menambah calar luka, hanya menghabiskan aura dan tenaga. Tidak beroTAK atau TAK pakai oTAK namanya....

4 comments:

BUDIMAN JUGA said...

Kalu boleh gambar tu DO Luvita Koisun lagi kamu kena tukar sebab tak seberapa steday, nampak macam org yg suda tua kerepot. cari lah gambar dia yg nampak muda sikit ya.
kita sepatutnya walaupun umur suda 50th tapi nampak macam baru 30th bah. macam tu gambar baru
YB. Anita Baranting, kan bagus begitu nampak macam org yg bersemangat wajah dlm kerjayanya, sehat dan cergas. cara begini pun salah satu cara kita pakai otak juga bah kan... sekurang2nya kita disenangi oleh org lain.

Little Mike (LM) said...

terima kasih sang budiman. Saya tersentuh dengan 'sense' yg saudara/i miliki. Kami di SAM akan usahakan gambar wajah terbaru DO yg lebih bersemangat. Terima kasih Tn BUDIMAN

kyro said...

Itulah wajah orang yang keletihan bekerja untuk rakyat.

Anonymous said...

MENGELAKKAN KESESATAN: HAYATI dan PERJUANGKAN TUHAN. Mengajak manusia untuk mengenali Tuhan tidak sama dengan mengajak manusia untuk percaya pada Tuhan. Hari ini kalau kita tanya pada orang kafir sekalipun, apakah mereka tahu dan percaya adanya Tuhan, tentu mereka akan menjawab kami tahu dan percaya. Tapi seolah-olah Tuhan sudah tidak ada dalam kehidupan mereka. Mereka tidak merasakan peranan Tuhan di dalam kehidupan atau dengan kata lain tidak perduli kepada Tuhan. Pada perasaan mereka sama saja apakah Tuhan ada ataupun tidak ada. Bila orang kenal Tuhan barulah jiwanya hidup semula. Tuhan itu Maha Berkuasa, Menghidupkan, Mematikan, Menghukum, Mendengar, Melihat, Maha Besar, Maha Agung, Penyelamat, Penjaga, Pelindung, yang memberikan nikmat, yang menurunkan rahmat, dan memberikan nikmah, yang mewujudkan apa saja di dunia ini maupun di akhirat. Tidak ada satu butir debu pun yang wujud tanpa sepengetahuan Tuhan. Besarnya Kuasa Tuhan itu, bila Dia berkata jadi maka jadilah, Tuhan berkata wujud maka wujudlah, Tuhan berkata hidup maka hiduplah, Tuhan berkata mati maka matilah, Tuhan berkata sehat maka sehatlah, Tuhan berkata sakit maka sakitlah. Itulah Dia, Tuhan yang menciptakan langit dan bumi dan menciptakan manusia. Tidak cinta dan takut kah manusia dengan Tuhannya? Padahal baru sedikit kita melihat sifat-sifat yang ada pada Tuhan. Jadi kalau manusia ini hatinya sudah merasakan kehebatan Tuhan, barulah datang cinta dan takut pada Tuhan. Bila dia akan berbuat hal yang terkecil sekalipun dia akan berpikir dan bertanya pada Tuhan, apakah Tuhan suka atau tidak. Inilah obat pertama kepada manusia. Inilah obat pertama kepada penyakit-penyakit yang dicetuskan oleh manusia di dunia ini. Kalau manusia sudah cinta dan takut Tuhan, manusia tidak berani lagi melakukan hal-hal negatif dan menyusahkan. Walaupun undang-undang, peraturan dan hukuman itu diperlukan, tapi itu adalah jalan terakhir. Bagi manusia yang sudah terlalu jahat yang bila disebutkan Tuhan pun tak berkesan lagi. Maka terlalu keliru bila hendak membaiki manusia tersebut dengan menggunakan peraturan, undang-undang ataupun hukuman. Sedangkan yang membuat peraturan dan undang-undang itu pun manusia juga. Apakah yang menghukum itu tidak bersalah? Tidak jahat jugakah? Apakah dia tidak menimbulkan masalah? Kadang-kadang orang yang ada kuasa ditangannya itu mereka membuat lebih banyak kesalahan daripada rakyat yang tidak memiliki kekuasaan. Apakah yang akan terjadi pada dunia bila yang berkuasa yang menimbulkan masalah. Siapa yang akan memikirkan masalah mereka? Tapi kalau merujuk pada Tuhan, Tuhan kita bersama, maka sesungguhnya rakyat itu Tuhan juga yang jadikan, orang besar pun Tuhan yang jadikan. Kalau rakyat tidak dapat melawan kuasa Tuhan, orang besar pun tidak dapat juga melawan. Akhirnya orang kecil ataupun orang besar, sama-sama takut dengan Tuhan. Inilah jalan keselamatan untuk manusia. Inilah jalan kedamaian untuk manusia. Inilah jalan keharmonian untuk manusia.
3.Kalau begitu dunia hari ini perlu kembali mempromosikan Tuhan. Setiap manusia di dunia ini perlu memperjuangkan Tuhan. Supaya orang kenal Tuhan. Supaya manusia cinta dan takut kepada Tuhan. Inilah obat yang paling mujarab, inilah kaedah yang paling berkesan. Inilah formula-formula yang dapat menyelesaikan masalah masyarakat. Pada kenyataannya, hari ini umat Islam bila hendak memperjuangkan Islam, syariat diperjuangkan lebih dahulu daripada memperjuangkan Tuhan. Padahal sepatutnya Tuhan yang dikenalkan lebih dahulu. Coba baca sejarah Rasulullah, Baginda menggunakan masa selama 13 tahun untuk menanamkan iman dan tauhid. Dengan kata lain Tuhan yang Esa itu diperkenalkan terlebih dahulu kepada umat Arab Jahiliah. Sebab Tuhan adalah segala-galanya. Bila kita mengenalkan syariat lebih dahulu, orang menerima Islam tidak secara suka rela tetapi dengan terpaksa, sebab sudah diikat dengan peraturan ini halal, ini haram dst.