SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Monday, January 25, 2010

KOREKSI DIRI part one

Sudah menjadi lumrah hidup di dunia yang fana ini bahawa semua manusia tidak akan lari daripada membuat kesilapan. Bumi mana yang tidak ditimpa hujan. Betapapun seseorang itu kelihatan sempurna, kalau namanya manusia pasti pernah juga tersalah dan tersilap dalam hidup tidak kiralah kesalahan itu besar atau kecil (menurut ukuran manusia). Kenyataan ini mungkin melegakan bagi mereka yang sentiasa dihantui rasa bersalah ekoran daripada kesilapan masa lalu namun, ini bukanlah tiket untuk membuat lebih banyak kesalahan dengan sewenang-wenangnya tanpa usaha untuk mengekang/mengendalikan diri daripada terus terlibat dalam salah laku yang tidak berpenghujung. Sungguhpun manusia memang tidak ada yang sempurna tabiatnya namun janganlah biarkan ketidaksempurnaan kita menjadi lebih tidak sempurna lagi dengan pilihan gaya hidup yang terpesong daripada standard moral dunia dan agama. Itulah sebabnya KOREKSI DIRI harus kita lakukan setiap hari. Tetapi proses koreksi diri ini tidak akan berlaku dengan sendirinya tanpa kewujudan elemen-elemen berikut: 1) Agen yang menyedarkan kesilapan diri Agen ini boleh jadi datangnya dari luar diri kita seperti keluarga, pemimpin agama, sahabat handai dan siapa saja yang berhubungan dengan kita. Ia boleh jadi juga datang dari hati nurani kita sendiri.Tanpa adanya agen-agen pemangkin yang membawa kepada kesedaran diri untuk mengingatkan bahawa kita sedang berada di trek yang salah, adalah mustahil untuk kita melakukan koreksi diri. Tanpa kesedaran, seseorang tidak mungkin dapat melihat perkara yang harus diperbetulkan dalam dirinya. Bayangkan, untuk apa melakukan koreksi diri jika memang semuanya sudah terasa dan kelihatan "correct". Bukankah itu sekadar membuang masa dan tenaga namanya. Di sinilah permulaan bagi kebanyakan orang melakukan kesilapan. Lambat menyedari kesilapan diri dan yang lebih menakutkan tidak pernah sedar dirinya sudah/sedang tersilap. Inilah juga yang sering menjadi kelemahan saya sendiri. Saya selalu berasa diri sudah cukup betul. Hakikat ini sangat-sangat saya sedari apabila baru-baru ini saya berbual panjang dengan seorang sahabat lama lewat talian telefon. Kami bertanya kabar, bertukar-tukar pengalaman hidup dan akhirnya membuat beberapa kesimpulan tentang kehidupan yang telah dijalani selama tahun2 yang sudah berlalu. Menariknya, saya betul-betul disentakkan oleh satu kenyataan impromptu yang dia nyatakan tentang karakter saya ketika dalam perbualan itu..."You were not like this before. I used to know you as someone who never blamed anyone even if that person hurt you deeply...sekarang, kau lebih mudah menyalahkan orang lain." Saya terdiam. Bukan kerana sakit hati atau marah dengan teguran itu tetapi tertanya-tanya sejauh mana kebenaran kenyataan itu... Itulah sebabnya mengapa saya menulis entry ini kerana nampaknya saya harus melakukan koreksi diri. Setiap teguran pasti ada kebenarannya. Dan saya percaya, keperluan untuk sentiasa mengkoreksi diri bukan keperluan diri saya seorang saja. Ia adalah keperluan kita bersama kerana memang tidak ada seorangpun di dunia ini yang sempurna. Apapun, proses koreksi diri ini tidak akan sempurna jika saya (dan pembaca) hanya berhenti sekadar sedar dan tertanya-tanya sejauh mana kebenaran setiap teguran yang datang....oleh itu, nantikan perkongsian tentang elemen yang seterusnya....macam biasa...bersambung...hehe.

4 comments:

SANGURU said...

ngam. Teruskan

Umar said...

Miss Mimie, anda betul. Hisablah diri kita sekarang, sebelum kita dihisab di hadapan-NYA!

Little Mike (LM) said...

makna koreksi itu sendiri membawa satu tuntutan baikpulih. daripada biasa2 menjadi cantik.. daripada cantik, lebih haluss..

Teruskan mencoret kerana ajakan melalui pilihan kata2 juga boleh menjadi indeks koreksi minda bangsa

Anonymous said...

ketika mengambil gambar sebiji limau atau yg seumpamanya..semakin kita zoom lensa kamera kita..semakin nampak jelas lubang2 yg tersembunyi..