SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Saturday, March 20, 2010

ANTARA SUKA DAN DUKA

3 minggu saya tidak postkan artikel di sini. Bagi mereka yang mengikuti penulisan saya secara peribadi, mungkin tertanya2 apakah yang terlihat 'dari kacamataku' kini. Banyak perkara yang kelihatan sebenarnya, cuma tidak dapat saya paparkan pada kadar yang lebih kerap atas keterbatasan tertentu.

Hari ahad yang lalu saya berkesempatan balik ke Kg. Longob. Keadaan jalan KM-KB tidak banyak berbeza sejak saya balik kampung pada bulan yang lalu. Pembaikan masih 'giat' dijalankan. Setakat ini saya sudah 'pasrah' dengan keadaan jalan itu, tetapi anak saya yang baru berumur 5 tahun 4 bulan tidak henti2 mengomel tentang keadaan jalan. Saya tidak pernah beritahu dia kalau jalan yang dilalui baik atau tidak, tetapi anak kecil mengerti sendiri dan bahkan mereka lebih jujur apabila mengatakan sesuatu. "Inilah jalan yang paling teruk betul!" Kerapkali ayat itu keluar dari mulutnya tatkala kami melalui jalan yang 'sedang' dalam pembaikpulihan.

Di kampung, saya sempat mencuci kereta dan setelah selesai, sementara saya masih berada di halaman rumah, sebuah kereta kancil berhenti di jalan raya, tepat di depan rumah. Bila saya amati rupa2nya Tom, Nong dan 3 Hero yang kebetulan dalam perjalanan balik ke Kg. Salimandut. Saya mempelawa mereka singgah di rumah sebentar, kami berbual biasa sementara 3 Hero Tom-Nong dan 3 Hero saya menonton VCD Upin dan Ipin.

Sebelum bertolak balik ke Tuaran pada sebelah malamnya, saya membawa keluarga untuk makan malam di pekan Gohsen. Di perjalanan ada sebuah rumah terbakar di Kg. Damai (rumah saudara Binir). Khabarnya disebabkan litar pintas. Rumah musnah terbakar tetapi syukur tidak ada kecederaan jiwa kerana 'kebetulan' penghuni rumah berada di tempat lain ketika kejadian.

Di pekan Goshen, kami makan malam di Restoran Marudu Inn. 'Kebetulan' pula YB Anita Baranting juga sedang menjamu selera dengan beberapa orang kanan beliau di sana. Saya sempat berjabat tangan dan beramah mesra sebentar sebelum mereka beredar untuk menghadiri program di Dewan Masyarakat Kota Marudu. Terima kasih YB kerana belanja kami makan malam itu.

Dalam perjalanan balik ke Tuaran, saya dapati banyak tempat yang 'berkabus'. "Hairan, musim kemarau tetapi berkabus ya." Hati saya berbisik. Tetapi setelah saya mengamatinya betul2 rupa2nya apa yang disangka kabus itu sebenarnya asap akibat semak samun yang terbakar di merata tempat. Pada waktu malam, kebakaran itu memperlihatkan pemandangan yang cantik; bukit-bukau dihiasi oleh cahaya yang bergemerlapan. Tetapi sebenarnya bumi sedang 'merayu' agar sang awan mencucurkan 'airmata'nya secukup rasa.

Sementara anak2 sudah lena tidur di tempat duduk penumpang, saya bertafakur sendiri sambil meneruskan pemanduan, "Sememangnya bumi ini sudah sangat tua dan uzur. Malangnya ia tetap terus 'diperkosa' tanpa belas kasihan!"

6 comments:

ILLIE said...

ok DR..sia ejos ni post sabap indada parangan..sikarang ok suda..hehe

Maya said...

Bumi merintih tanpa suara, airmata juga seakan merajuk atau mungkin kilang airmata itu sendiri sedang menyimpan airmata sehingga kuantitinya cukup untuk memandikan Bumi sekali gus mencuci 'sinomu om golugut' yang menimbun di dalamnya?

Apa pun, syukurlah sebab masih ada insan yang RELA untuk bersuara tinta berkongsi sangsi mengenai ngeri kebisuan Bumi

SANGURU said...

Cerita2 begini harus selalu diceritakan...

DINAKAN said...

aik naa.. ko blk kg plak tuan.
sa blm blk lg ni.. mungkin tgu lu siap tu jalan km-kb samapi betul2 siap.

masih truk plak jln tu arr..

well.. nice post

IsOn said...

Ok, tq Illie. Sya berabis suda ejos ituari tp tdk jg pandai keluar tu perenggan. :)

Terima kasih bingkisan para sahabatku... Tentang bumi ini, "Mungkin Tuhan mulai bosan melihat tingkah 'kita'..." kata senikata lagu wajib Sanguru. :)

Um@r said...

Usah aku terus 'diperkosa' lagi...