SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Wednesday, March 3, 2010

Tinta Sosiologi: Mengubah Konflik Menjadi Sejarah Kebangkitan

Manusia nadi sejarah. Sejarah yang terlahir oleh suasana interaksi. Kita, manusia amnya adalah acuan interaksi sosial. Memaknakan interaksi sosial juga memaknakan perubahan terutama dalam menggerakkan konflik. Bagaimana kita dapat melihat konflik itu sebagai satu laluan mengangkat sejarah kebangkitan bangsa?
Ramai memilih untuk melihat konflik adalah onar kepada ketamadunan bangsa. Secara mudahnya, minda kita diasak oleh makna konflik yang bersifat penolakan terhadap sesuatu gagasan, pemikiran, idea, sebarang perbezaan atau sehinggalah menyentuh aspek pergeseran emosi dan karekter.
Mengapa konflik dapat menyemai semangat kebangkitan? Kekuatan jangkauan menjadikan konflik itu relevan dan dipandang rasional. Konflik yang membawa kepada unjuran idea perubahan ekonomi, politik dan sosial, ia menghasilkan resolusi.
Umpamanya, bagaimana konflik dapat dikatakan sebagai KOREKSI kesuraman sosio ekonomi luar bandar. Rungutan, rintihan, keluhan golongan petani, pekebun, nelayan atau dalam institusi kidmat awam, adalah suara konflik. Suara yang bersifat keperluan sejagat menurut ruang lingkup. Menterjemahkan nota rakyat inilah yang dimaksudkan interaksi sosial. Pemimpin menyelami kegusaran masyarakat, digerakkan menjadi satu inspirasi jangkauan kepimpinan dan kerja. Terjemahkan luka bangsa menjadi titik temu kegairahan membawa makna baru dalam dasar. Bangsa yang membangun adalah bangsa yang beruntung, bangsa yang dapat mempertahan kan kesejahteraan. Kuasa kepimpinan perlu dominan, berusaha mempertahankan stabiliti berpaksikan kebimbangan suara akar umbi, agar dapat menghadkan gangguan ketidakseimbangan sosial. Moral kepimpinan adalah kualiti pembaharuan membebaskan ketidaktentuan.
Setiap kita mempunyai mekanisma menginteraksikan jati diri menjadi rangkaian yang percaya akan nilai membangunkan bangsa. Tahap perubahan ekonomi, politik dan sosial bergantung kepada stabiliti dan kualiti gerak dasar dimulai dengan kecekapan gagasan dan kesinambungan nilai tindakan.
Kalau mahu melihat sejauh mana keberkesanan dan praktiknya Tuan-Tuan Besar sekalian dalam ukuran sosial, lihatlah kepada sejauh mana Tuan-Tuan Besar pergi sebagai PENGERAK APLIKASI DASAR MEMURNIKAN KONFLIK dalam perapian akal.
Tugas kami anak-anak muda bergabung tenaga, memujuk agar siapa pun kita, apapun struktur sosial, SEBENARNYA kita sama-sama menderita KONFLIK yang sama. ANDA yang dihormati dan kami bukan tidak pernah tahu betapa sulitnya mengatasi KONFLIK. Lalu, adakah kesulitan ini satu ancaman mutlak kepada kemahuan?
Sejauh mana Tuan-Tuan Besar libatkan 1KM dalam posisi sama-sama membangun adalah persoalan kredebiliti. Anak-anak KM bukan tidak cintakan perubahan. 1KM itu jentera revolusi.

1 comment:

SANGURU said...

Seperti biasa, kata2 tuan lahir dari jiwa maka dapat menyentuh jiwa. Teruskan. "kejayaan x semestinya bahkan tidak dirasai semasa hayat kerana kejayaan sebenar utk pembangunan sebenar , makan masa sgt panjang. Mo kasi bangun payah2, mo suruh mandi/bebaskan mental block lagi susah, mo suruh makan nasihat punyalah susahhhh...lagi susah mo suruh jalan atau berlari.
Saya x akan sempat menyaksikan kebesaran bangsa kerdil ini, mungkin sempat bangun bersama...