Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah


Sunday, May 30, 2010

Kisah Sang Rusa yang sombong dengan si Tuntul

Pernah sudah kah saya cerita ini aahhh? Belum bah kan.Kalau sudah tidak apa juga bah kan.... siaran ulangan.Kik kik kik. Semua orang tahu apa itu rusa kan? Orang Sabah bilang Payau.Tuntul? Mungkin ramai yang tidak tahu apa itu tuntul.Tuntul adalah bahasa Dusun Kimaragang yang merujuk kepada sejenis siput sungai.Siput ini bentuknya panjang berwarna hitam.Ia hampir sama dengan siput sedut atau di Sabah dikenali sebagai Singor.Beza antara tuntul dan singor ini adalah kulit tuntul lebih halus. 

Masa saya kecil-kecil dulu di Tandek,saya selalu turun ke sungai menangkap tuntul dan kayakau (juga sejenis siput sungai cuma bentuknya agak bulat) untuk dibuat lauk.Siput-siput ini kalau dimasak lemak.....aduuuiiiii......mengalir bah air liur.Apa pun saya bukan mau cerita pasal masakan.Tapi mau kasi tangon (cerita rakyat). 

Tersebutlah kisah kononnya pada suatu hari datanglah seekor rusa meminum air di sebatang sungai.Sedang sang rusa minum tiba-tiba dia terpandang seekor tuntul sedang berjalan.Melihat sang tuntul berjalan begitu lambat sang rusa dengan sombongnya ketawa terbahak-bahak.Eeiilalaa....slow juga ko ni tompinai...? kata sang rusa sambil ketawa gelihati.Jangan pandang orang sebelah mata bah asi...mentang-mentang saya kiiiicik..ko kasi hina-hina saya...jawap sang tuntul.Aisey...macam melawan bah ko ini bos...kata sang rusa sedikit panas.Bukan begitu...jangan kerana ko berbadan besar ko pandang hina sama saya yang kerdil ini.Jawab si tuntul tenang. Wuiina...betul2 bah ko ni melawan.Kata sang rusa bertambah panas mendengar jawapan si tuntul tadi.Beginilah...kita lumba lari dari sini sampai di hulu sungai,siapa sampai dulu dialah pemenang.Kata sang rusa dengan penuh yakin si tuntul takkan mampu menandingi kepantasannya.Boleh bah...tapi ko kasi saya masa 1 minggu lah.saya mau training dulu .Lepas 1 minggu kita jumpa lagi disini.Jawap si tuntul tanpa merasa gentar dengan cabaran sang rusa. 

Seminggu kemudian sang rusa dan si tuntul bertemu dihilir sungai tadi.Sebelum memulakan perlumbaan si tuntul berkata Oleh kerana sungai ini sangat panjang dan berliku-liku maka kita akan berhenti di tujuh perhentian.Setiap 1 perhentian itu ada batu besar.Sekiranya saya sampai dulu saya akan naik keatas batu besar itu.Sekiranya kamu yang sampai dulu maka kamulah yang naik diatas batu besar itu.Setuju?.Tanpa banyak soal sang rusa setuju lalu mereka memulakan perlumbaan. Bila tiba diperhentian pertama,si tuntul sudah berada diatas batu besar.Tanpa berlengah sang rusa terus berlari dengan harapan akan sampai dulu diperhentian kedua.Malangnya setibanya sang rusa si tuntul sudahpun berada diatas batu besar tersebut.Seakan tidak percaya sang rusa berlari lagi sekuat hatinya.Ini kali aku mesti sampai dulu kata sang rusa.Tiba diperhentian ketiga sang rusa terkejut melihat si tuntul sudah berada diatas batu besar.Kecewa namun tidak berputus asa sang rusa berlari sederas-derasnya namun malang terus menimpa kerana di setiap perhentian keempat,kelima,keenam dan ketujuh si tuntul dengan tenang sudah berada diatas batu besar dan memenangi perlumbaan.

Sang rusa yang keletihan pulang dengan perasaan malu dan tertanya-tanya bagaimana si tuntul boleh mengalahkannya..... Apakah rahsia si tuntul? Senang saja.Masa seminggu yang dipinta untuk training sebenarnya digunakan oleh si tuntul untuk bermesyuarat dengan rakan-rakan tuntulnya dan berpakat mencari jalan untuk mengalahkan sang rusa.Enam ekor tuntul turut serta dalam perlumbaan dan setiap satunya sudah bersedia awal-awal lagi di setiap perhentian.Itulah sebabnya setiap kali sang rusa tiba di perhentian dia melihat si tuntul sudahpun berada diatas batu besar.Walaupun ia kelihatan seperti satu penipuan tetapi ianya wajar kerana perlumbaan yang dicadangkan oleh sang rusa juga tidak adil.Ketidakadilan itu pula harus dibenteras dengan kebijaksanaan.Dan itulah yang dilakukan oleh si tuntul.  

So,the moral of the story is....jangan biarkan orang lain berlaku tidak adil pada kita apalagi menindas atau menghina kita hanya kerana orang itu lebih 'besar' daripada kita.Oleh itu...wahai tuntul-tuntul Tandek sekalian,bermuafakatlah....jangan kasi can rusa-rusa masuk kampung berlaku tidak adil pada kita.... Adios....chow....salammmm

5 comments:

SANGURU said...

Terima kasih! Cerita yg baik dan teknik penceritaan yang amat baik serta kesan yang sangat baik.

"Aku belajar bukan setakat kegagalanku bahkan dari kebodohanku..."

Md Nasir@Nasiri said...

Sangat bagus untuk renungan para tuntul, yang sudah tau jadi tuntul tapi tidak mau bertindak macam tuntul...

jangan sampai rusa pijak baru bertindak..nanti PADAN MUKA!

syabas & thanks Kyro :)

Jayn SS said...

Tapi, siapakah si RUSA itu?

Hanafiah Zulkifly said...

Dulu-dulu aku sering memburu bersama Pakcik S dan memang rusa (payau) sering menjadi mangsa kami. Patutlah dia sering dikalahkan oleh si Tuntul.Tapi sehingga kini rusa masih juga memperbodohkan si Tuntul walau cukup jelas si Tuntul berpegang kepada slogan BERSATU KITA TEGUH BERCERAI KITA ROBOH. Entah di mana silapnya.....?

Um@r said...

Penceritaan yg sangat baik, syabas utk itu.

Org yg bongkak apb membuat kezaliman, si `tuntul` haruslah menggunakan kebijaksanaan yg ada, samada utk menewaskannya atau merawatnya.

Masalah yg sy lihat sekarang, kebijaksanaan para `tuntul` telah ditumpulkan/tidak pernah disuburkan secara serius.

Jika demikian, bagaimana mungkin mereka berupaya mempertahankan ketuntulan mereka sekiranya digasak oleh para penzalim yg bongkak?