SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Monday, May 10, 2010

Memori indah 1977

Sabtu 8 Mei 2010 jam 4 petang.Saya meletakkan kereta di tepi jalan berhampiran SMK Likas Kota Kinabalu.Sengaja saya datang setengah jam lebih awal dari waktu kelas berakhir.Sambil melihat dari jauh kelas dimana anak bongsu saya belajar fikiran saya melayang jauh ke masa lalu ketika saya menjadi penuntut di sekolah ini.....1977....saya belajar di sekolah ini dalam tingkatan 4 sastera.Hari pertama saya mendaftar bersama seorang pelajar berasal dari Mentakab Pahang. Kebetulan kami masuk kelas yang sama.Bezanya saya memilih untuk duduk dimeja paling hadapan manakala dia pula memilih untuk duduk dimeja paling belakang.Memandangkan kami masuk kelas agak lewat maka kami tidak sempat berkenalan kerana kelas sedang dijalankan.Didorong rasa ingin berkenalan pelajar lain mula bertanya pada kawan di belakang tentang nama dan asalnya.Setelah mendapat jawapan mereka berbisik sesama sendiri kemudian beralih kepada saya.Dengan selamba saya memberitahu mereka saya berasal dari TANDEK membuat mereka terpinga-pinga.Melihat mereka kebingungan maka saya kata Tandek adalah sebuah kampung di KOTA MARUDU dan mereka bertambah bingung.Tiba-tiba salah seorang dari mereka berkata " oooo.....Kota Bahru....orang Kelantan la niiii.......Rupa-rupanya mereka langsung tidak tahu dimana Kota Marudu.Begitulah terpencilnya Kota Marudu ketika itu sehingga orang-orang di Kota Kinabalu tidak mengetahuinya.Tiba waktu rehat semua pelajar keluar dari kelas kecuali saya dan kawan dari Mentakab tadi.Setelah memperkenalkan diri saya mengajak kawan baru saya keluar ke kantin.Tiba-tiba kami di kelilingi rakan sekelas yang membuat satu bulatan dan mengurung kami ditengah bulatan itu.Seorang demi seorang mencemuh dan memarahi kami tanpa sebab.Rakan baru saya menggeletar ketakutan...Eh...apalah diorang ni...? tanya kawan saya takut dan kehairanan.Saya beranikan diri bertanya...yang kamu tiba-tiba kurung kami begini macam samseng ni apa hal?.Dengan lantang salah seorang pelajar berbangsa Eurasian berkata ...Oooii...kamu buat apa datang belajar sini...kamu balik negeri kamu lah kalau mau selamat...Melihat wajah inggerisnya dengan rambutnya yang kuning, berani pula menghalau saya supaya 'balik negeri' membuat darah saya menyirap naik.Lalu saya berkata....heii gragu...kau dengar sini....kau itu orang putih ...kau anak keturunan penjajah...patut saya yang halau kau dari sini balik kau punya negeri....kau sedarkah?.Tidak mahu mengalah dia menjawap....Ooooiii...saya sudah lebih 10 tahun tinggal di Sabah kau itu baru sampai...kau balik Malaya laa....Mendengar jawapannya saya ketawa gelihati....apa hal balik malaya.Rupa-rupanya mereka terkeliru.Mereka menyangka saya berasal dari Semenanjung Malaysia hanya kerana saya masuk kelas bersama rakan dari Mentakab tadi.Untuk meredakan keaadan tanpa diminta saya 'berkhutbah' singkat menerangkan kepada mereka siapa diri saya,Kota Marudu itu di mana dan apa yang mereka lakukan adalah salah kerana kita satu negara.Dalam hati saya berkata......buduh juga pula urang kk ini...kota marudu pun diorang inda tau dimana...... ......bersambung....

4 comments:

Hanafiah Zulkifly said...

Dulu waktu saya mula-mula sampai di Sek. Aminuddin Baki,KL kawan-kawan panggil saya Balak kerana berasal dari negeri yang kaya Balak, tapi setakat gurauan begitu saja. Sebab kawan-kawan di SABKL telah lama mengenali budak-budak dari Sabah tajaan Yayasan Sabah....kesian orang KK

kyro said...

Dulu sentimen anti-malaya terlampau kuat bah di Sabah nda tau kenapa.Nasip baik ok sudah sekarang.

kyro said...

Dulu sentimen anti-malaya terlampau kuat bah di Sabah nda tau kenapa.Nasip baik ok sudah sekarang.

Um@r said...

Terima kasih atas perkongsian nostalgia ini. Amat menarik dan gaya penceritaannya berjaya membuatkan pembaca merasa berada di tempat kejadian pada masa tersebut.