SAM

SAM

Followers

Dengarkan Utara.FM - Macam Biasa Juga Bah

Sunday, October 31, 2010

PENGHARGAAN KHAS UNTUK CIKGU ZAHARI BIN BAHARUM

Salam Pertemuan untuk semua rakan-rakan dalam SAM dan juga untuk semua pembaca setia SAM...

Ketika saya membuat blogwalking di Blog SMK.Kota Marudu, saya terbaca satu ulasan yang begitu menyentuh hati saya.

Berikut adalah Ulasan tersebut:

Blogger cikgu berkata...

Salam, Terasa sebak juga sewaktu blogwalking, saya terjumpa blog ini. Terus imbauan kenangan saya kembali dan membuatkan saya menulis satu posting http://catitanalamaya.blogspot.com/2010/10/dunia-disempitkan-oleh-internet.html Saya pernah bertugas di sekolah ini pada tahun 1976-1980 sewaktu bangunan sekolah berada di pekan lama dahulu. Syukur kepada Allah kerana mempertemukan saya dengan blog ini dan tahnah kepada semua pihak yang mengusahakan blog ini. Terasa tali silatulrahim saya dengan institusi di mana saya memulakan karier saya. zaharibb@gmail.com

Lalu saya terus masuk ke laman beliau dan membaca satu catatan Khas Beliau seperti di bawah :

Dunia Disempitkan Oleh Internet

Internet memang menyempitkan dunia. Setuju atau tidak terpulanglah.
Saya berpeluang bertemu dengan kawan-kawan yang sudah terpisah sejak tahun 70an dan
kawan-kawan di zaman persekolahan dulu melalui Facebook. Tentu pengalaman ini bukan
berlaku pada saya seorang sahaja. Disebalik kesan-kesan negatif yang disemarakkan oleh
laman-laman lucah, internet sebenarnya lebih banyak membawa kebaikan.
Yang silapnya kita tunduk kepada bahan-bahan yang negatif itu.
Malam ini semasa membuat blogwalking, saya terjumpa satu laman web yang amat
bermakna yang membawa kembali nostalgia tahun 70an sewaktu saya bertugas
di Kota Marudu, Sabah pada tahun 976 hingga 1980. Waktu itu aku bertugas sebagai
seorang guru di SMK Kota Marudu yang terletak di pekan Lama Kota Marudu yang
nama asalnya Bandau. Sememangnya banyak pengalaman pahit manis dapat
dikenangkan kembali apabila terjumpa laman web Suara Anak Marudu itu.
Kota Marudu banyak mengajar aku untuk hidup dan berdikari. Aku berbangga kerana
merupakan antara anak Semenanjung yang turut serta membangunkan aktiviti di pekan utara
Sabah itu. Antara lain aku banyak bergiat dengan kesenian dan menubuhkan
Kumpulan Anak Seni yang bergiat dalam bidang teater dan tarian dan berjaya mengumpulkan
anak-anak muda yang juga sebahagiannya anak murid aku untuk bergiat di dalam bidang
seni itu dan bergabung tenaga denga SANYA Cawangan Kota Marudu ketika itu.
Aku juga antara tenaga yang menghidupkan Kumpulan Pertama Pengakap Kota Marudu
bersama Cikgu Henry Voo. Melalui persatuan pengakap itu aku berpeluang menjelajah
banyak tempat di sekitar daerah itu. Sesungguhnya kenangan aku semasa di Kota Marudu
masih tetap segar dalam ingatan.
Hubungan aku dengan Kota Marudu tidak dapat dipisahkan sepanjang hayat walaupun
aku berasal dari Semenanjung Malaysia. Isteri dan dua orang anak ku adalah
kelahiran Kota Marudu. Inilah bertalian darah yang tidak dapat dipisahkan.
Selepas menjumpai blog SAM, terasa sebak juga apabila aku terjumpa
blog SMK Kota Marudu. Sekolah yang memulakan dunia kerjayaku pada Januari 1976.
Walaupun kini sekolah ini sudah berada di lokasi yang baru tetapi ia bukan penghalang
yang memutuskan imbauan kenangan. Sewaktu membelek-belek senarai nama yang
terdapat di dalam blog berkenaan, terjumpa satu nama Chong Nyet Yung. Satu-satunya
nama yang aku ingat. Jika tidak salah dia adalah salah seorang muridku dulu dan juga
seorang atlet olahraga yang pernah aku latih.
Walaupun sudah 30 tahun aku meninggalkan daerah itu, hatiku masih lagi dekat.
Beberapa kali sewaktu balik ke Sabah untuk bertugas aku mengambil kesempatan mengunjungi Kota Marudu apa lagi 'keluarga' aku masih ada di sana.
Semoga mereka dari Kota Marudu yang terbaca posting ini, khususnya bekas
anak murid saya, akan menghubungi saya dan kita jalinkan semula tali silatulrahim.
Masih aku ingat beberapa nama yang tidak lekang dari ingatan: Rahim Otoh, Rusdi,
Jasman Atoh, Awang Dullah, Yunus, Yaakub sekadar beberapa nama.
Lain-lain blog berkaitan yang terjumpa Revolusi Marudu
(Saya mencadangkan agar Cikgu Zahari ini dijemput sebagai Penulis Tamu SAM untuk berkongsi segala pengalaman beliau ketika bertugas di Kota Marudu dulu.. )

2 comments:

SANGURU said...

syor diluluskan. Semoga undangan jadi penulis tamu ini diterima dengan hati terbuka.

cikgu said...

Tak sangka komen saya dimuatkan sebagai posting di blog ini. Saya ucapkan terima kasih kepada admin.

Saya akan melawat Kota Marudu lagi pada bulan Februari 2011 untuk memziarah keluarga isteri saya. Walaupun hanya beberapa hari, saya harap dapatlah meninjau sekitar dan berharap dapat berjumpa bekas murid saya dan rakan-rakan lama sewaktu saya di KM pada 1976-1980.